Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Mac, 2010

Ingat

Jamrud batuan kuat
Berlian batuan keras
Granit batuan rapuh
Kelikir batuan tajam

Kuat bagaikan Jamrud
Keras bagaikan Berlian
Rapuh bagaikan Granit
Tajam bagaikan Kelikir

Bagaikan Kuatnya Jamrud
Umpama Kerasnya berlian
Ibarat Rapuhnya Granit
Seperti Tajamnya Kelikir

Jadilah sekuat Jamrud
Sekeras Berlian
Serapuh Granit
Setajam Kelikir

Acil

Sang Algojo

Kelibat Sang Algojo
Di sebelah katilku
Aku memandang
Dia memandang

Mana matanya?
Mana hidungnya?
Mana Talinganya?

Aku biarkan dia duduk
Di atas dada yang tegap
Nafas semakin sesak
Tatkala dia berlama

Hati mula tersentak
Saat tangannya menggapai
Leher yang kecil ini
Sambil melibas senjata algojonya

Aku teriak keseorangan!

Malam malam itu

Mata merah menyala
Melihat dunia siber
Dari sini ke sana
Dari sana ke sini

Perut lapar dilupa
Asyik berjalan serata dunia
Mencari tiada apa ertinya
Hidup mati sama saja

Dunia dihujung jari
Bagai suatu Infeksi
Otak bergeliga mencari
Tangan hebat beraksi

Berbekal ilmu sejari
Usai sudah hidup ini
Bahagia siber dicari
Bahagia akhirat dimungkiri

Acil

Samseng

Pensel yang ku letakkan di atas meja telah diambil oleh Agang anak buahku. Aku sengaja membiarkannya berbuat begitu. Sungguh berani dia memanjat kerusi yang tinggi itu untuk mencapainya. Umurnya baru sahaja mencecah 2 tahun tetapi semangatnya lebih tinggi dari orang dewasa. Sudah beberapa kali dia tersungkur, tetapi tak pernah putus asa. Hah, terasa lucu pula bila dikenangkan mengenai perkara itu. Remaja kini semakin lemah dan cepat putus asa. Terkena bencana sedikit sudah tak mahu lagi mencuba.
Remaja seperti lupa yang dia dahulu seorang yang gagah dan kuat. Semangat yang berkobar-kobar dalam diri mereka tidak boleh dilawan. Mana perginya semangat ingin mencuba itu? Adakah mereka berubah mengikut keadaan. Adakah kerana fizikal yang semakin membesar membuatkan mereka tidak dapat menampung lagi beban yang berat. Tiba-tiba kedengaran suara ibu saudaraku dari dapur memanggil-manggil Agang.
“Agang! Agang! Mana kau nak?” laung ibu saudaraku.
“Di sini Bu, Agang ada di sini.” Sahut ku.

Perjalanan Ke Simpang

I
Kaki melangkah berjalan
Tepukan selipar memecah malam
Sepasang mata ke kiri ke kanan
Mencari-cari ruang cahaya

Jantung digalas berantakan
Hembusan nafas kesemputan
Huyungan langkah kian sesat
Tiba di persimpangan kebuntuan

Di sini aku mengemis bantuan
Jalan yang mana harus dituju
Ke kiri jalannya lurus;
Ke kanan jalanya lurus

II
Di sini cuma ada dua lorong
Lorong bahagia
Lorong derita
Yakinlah pada dirimu

Cahaya terang itu yang dicari
Kabus gelap itu dihindari
Simpang ini penentu segalanya
Dalam merempuh hari esok

Suatu Harapan,
Nayyu
(jnayyu@yahoo.com)

Si Tempang II

Walau ku tempang
Tapi ku gagah
Mengharungi hidup tak pernah bertuah
Malang menghalang
Bukan penghalang
Berjalan di atas landasan hidupku

Walau ku tempang
Tapi ku berdiri
Mengangkat beban nasibku sendiri
Beban banyak
Jangan dielak
Memijak duri menembusi kaki

Akulah si tempang
Gagah berani
Dalam menempuhi ranjau onak duri
Tak pernah gentar tak pernah lari
Bahagia dipinta di kemudian hari

Acil