Pensel

Wajah manis ayu,

Tersenyum padaku

Disaat hati hancur lebur,

Pedih menahan duka,

Jiwa bergelora,

Tubuh yang mati,

Pulih kembali,

Penuh bertenaga,

Mengharung onak duri,


Tulislah dengan sejujurnya,

Kata pemisah,

Kini kau tiada lagi,

Hanya sebatang pensel,

Senjata yang tinggal,

Mengalahkan setiap halangan yang datang,

Hingga ke menara gading.....


Nama Pena : Acil

Ulasan

  1. Sungguh puitis dan ringkas,memang best dibaca tapi kurang isinya

    BalasPadam

Catat Ulasan

Terima Kasih atas komen yang anda berikan. Ianya amat berguna dan saya amat menghargainya.

Catatan popular daripada blog ini

Tarian Adai-Adai

Sumandak!

Di Sebalik Potachips