Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Januari, 2010

Di bawah Lindungan Kasih

Di bawah lembayung senja
seorang anak
menyelinap di celah-celah lorong hanyir kotaraya
mencari sesuap nasi
untuk mengisi
perut yang telah kosong berhari-hari.

Di dalam kelam malam
seorang perempuan
menjadi kupu-kupu
merayau-rayau mencari susu
untuk disuap pada anak
yang sedang dahaga di rumah lama menunggu.

Perempuan itu
yang tercedera jiwa dan raga
didera lelaki durjana
yang entah layak atau tidak
dipanggil suami atau ayah

Usman Ibrahim

Begitu Hebat

Begitu hebat orang merompak
tembak mesti sesuka hati.

Begitu hebat pengantin baru
cumbu rayu pagi ke senja.

Begitu hebat orang agama
dahi berbekas, wujudnya lama.

Begitu hebat si anak muda
berani buang bayi di masjid.

Begitu hebat syurga Ilahi
tidak terjangkau akal khayalan.

Begitu hebat puisi Melayu
sekali terdengar, sekurun terkenang.

Coretan
Ahmad Fedtri Yahya

Doa untuk Bangsaku

Ya Allah, aku sangat sayang
kepada bangsaku
kerana dengan bahasa ini
aku berfikir dan berasa
dan dengan bahasa ini
aku tahu bahawa Engkau wujud.

Ya Allah, dengan penuh rendah hati
aku yang hina ini memohon kepadamu
agar diselamatkan bahasaku
agar Engkau bukakanlah hati-hati
pemimpinku yang telah kami angkat
agar mereka yakin kepada bahasaku
dan bahasa bapa-bapa mereka.

Ya Allah, selamatkan bahasaku
dan jika inilah ketentuan-Mu
bangsaku akan Engkau musnahkan
seperti bangsa-bangsa
yang telah Engkau musnahkan dahulu
aku rela dan reda
kerana Engkau Maha Mengetahui
Amin.

By Hand,
Saifullizan Yahya
Daun Waktu; 2010 membuka pintu hari
dengan ceritera dukaku meruntun hati
seorang wira telah berlalu pergi
kembali ke negeri abadi
menemui hakiki, Ya Muhsi.

Sempurnanya; Seorang Tok Mat ...
seperti nama yang abadi tersemat
di jilitan kitab-kitab bakti dan khidmat
semarak, setiamu yang amat berkat
hakikat menghayat Mesra diingatkan zuriat.

Hari ini; bulan ikut simpati kedukaan
gerhana dinihari, Jumaat 15 Muharam
bagai nukilan UMNO: Akhir Sebuah Impian
sejahteralah Tok Mat perjalanan menemui Tuhan
bermukim di sisi pada Syuhada yang beriman.

Merafakkan rimbun ampun
bait-bait sejarah yang bertahun
Inna Lillahi, Wa;inna Illahi Rajiun ...

Koordinator Pena, Dr Ahmad Razali Yusuf, mengimbau kekejaman Israel yang mensasarkan tembakan dan bedilan ke arah penduduk awam tidak berdosa sehingga kanak-kanak menjadi mangsa menggelepar menunggu ajal di sebalik runtuhan bangunan lewat puisinya, Ya Gaza.

Ya Gaza, ya Gaza, ya Gaza, ya Gaza
ya Gaza, ya Gaza, ya Gaza, ya Gaza
kota raya yang bermandikan dara…

Kerana aku wanita

terkadang aku terkehel seketika….
Sejenak…dan sementara… dalam lipatan kenangan bersama dia….
Mengapa itu mesti hadir ketika aku diulit kesenangan, kebahagiaan dan ketenangan???
Semuanya berputar kembali tanpa aku sedari…
Tidak!!!bukan aku yang memaksa ia hadir!!
Kehadirannya degan sendiri ketika aku mengalami situasi lain…
Kegembiraan dengannya membuat aku senang
Kepedihan bersamanya membuat aku retak
Kebodohan aku berdua menyebabkan kesakitan
Sakit untuk memikirkan kemungkinan akan datang…
Bagaimana harus aku berhadapan dengan seribu penyesalan???
Punah! Hancur! Musnah! Impian perahu layar persahabatan
Mana mungkin aku kembali pada noda-noda zaman silam
Yang bisa memusnahkan hidup ini…
Belum pun sempat tabirku labuhkan…
Tercetus lagi musim bunga, sejuk, panas dan akhirnya luruh…
Seluruh jiwaku kini yang dibebani dengan taburan benih dipinggir bibir…
Tatkala ia bercambah dan ranum…aku yang tolol…bahlul…bodoh…
Laksana menunggu bulan jatuh ke riba…
Ditampar dengan kelembutan belaian…ke…

Hati ini telah dilukai

Hati…
Mengapa sedih sering bermukim
Bertandang menyeringai meninggalkan kesan hempedu yang bukan sedikit…
Kejujuranmu sering menjadi persoalan…
Keikhlasanmu menjadi taruhan…
Kebahagiaanmu entah bila kan datang…

Hati…
Andai mampu diselami lautan perasaanmu
Andai kelukaan, kesengsaraan dan keperitanmu dirasai…pasti…
Tiada insan yang sanggup menabur arang menyala ke dasar sanubari itu…
Kerna…
Mereka tahu kau terlalu sukar untuk mengubati kesakitan yang ditanggung selama dirimu masih bernafas


by hand,,,
fyfa muse

KASIH IBU

IBU
ENGKAULAH YANG MELAHIRKANKU
ENGKAULAH YANG MENDIDIKKU
JASAMU TAK TERNILAI
TAK SETANDING EMAS SETINGGI GUNUNG

C/O
DI KALA AKU KESEDIHAN
ENGKAU HADIR DISISIKU
MEREDAKAN PERASAANKU TERSERLAH LAH..
KASIH SAYANGMU

BETAPA KASIHNYA ENGKAU
KEPADA ANAK YANG TERCINTA
MENEMANIKU KALA KESUNYIAN
BAGAIKAN BINTANG MENERANGI MALAM

(ulang INTRO)

KASIHNYA IBU
TIADA PENGHUJUNGNYA
BAGAI MALAM BERGANTI SIANG
BAGAI OMBAK MENGHEMPAS PANTAI

TANPAMU IBU
TAKKANKU FAHAMI
TAKKANKU LIHAT HIDUP INI
DAN TULUS KASIH SAYANGMU

Nama Pena : Ejay & Ezah

Sempurna

Ini dunia,
Bukan hak hakiki,
Bagi penghuni yang diukir,
Penuh khilaf,
Dalam kesempurnaan yang tak lengkap,

Setiap hati ada hitamnya,
Itu lumrah,
Jangan disesali jalan yang diabai,
Setiap langkah bersua simpang,
Pilihan dari jiwa yang jernih,
Pasti bertemu cahaya yang dicari

Nama Pena : eYna Junn

Menjerat Cahaya

Apa yang dilihat,
Dalam kelam yang pekat,
Ada ruang yang kosong,
Tiada sempadan,
Tiada jarak,

Hati ada rasa,
Maka hayatilah,
Otak ada akal,
Maka berfikirlah,
Itu Anugerah,

Lalu kenapa jadi bodoh,
Kenapa jadi sombong,

Kelam,
Maka sinarilah,
Kosong,
Maka hiasilah,
Anugerah itu adalah cahaya..

Nama Pena : eYna Junn

Melayu

“Dagang lalu nasi ditanakkan
Suami pulang lapar tak makan
Kera di hutan disusu-susukan
Anak di pangkuan mati kebuluran”

Layak

Layakkah aku,
Memohon kesekian untuk kalinya,
Pada kekhilafan yang terulang,

Layakkah aku,
Mencari rahmat yang setitis,
Pada nikmat yang tak pernah disyukuri,

Layakkah aku,
Bertanya kau dimana,
Sedang aku tak pernah mencari-Mu,

Layakkah aku,
MencintaiMu setulus hati,
Padahal aku pencinta yang tak setia,

Tuhan aku ini manusia,
Dijadikan indah dalam hina,
diciptakan unggul dalam takbur,
Setiap cerita yang dicipta,
Ada noda hitam yang mengotori.

Nama Pena : eYna Junn

Teringin

Aku ingin sekali bicara,
Tentang hati yang girang saat nestapa membadai,
Atau tentang hati yang rawan tika bahagia menyinggah,
Aku ingin sekali bberbicara kepada KEKASIH yang maha mengerti,
Maha memahami,

Aku ini hanya tahu mengeluh kepada kebahagiaan,
Hingga lupa akan syukur,
Aku ini hanya tahu ketawa kepada derita,
Hingga lupa akan insaf,

Begini,
Sudi lagikah KEKASIH mendengar bicara?

Nama Pena : eYna Junn

Hati Ini Apa Maunya?

Seperti kompang yang dipalu,
Berlagu sumbang,
Sangat-sangat mendesak,
Kekeliruan yang memuncak,
Dalam mencari jejak,
Agar hati tidak terjebak,
Duhai hati apa mahumu.

Nama Pena : eYna Junn

Alkisah "Bayu Yang Menyapa"

Puisi ini juga hasil karya Acil,mengisahkan tentang penjajahan Barat yang secara perlahan mempengaruhi budaya melayu.Ibarat Bayu yang menyapa,sungguh lembut tapi amat mempengaruhi fikiran dan perlakuan anak muda dalam kehidupan seharian.Remaja sanggup melakukan apa sahaja,sehingga melupakan tentang ibubapa mereka.Mereka inginkan sesuatu yang berupa moden dan bosan dengan kehidupan kampung.Mereka tidak mengendahkan nasihat ibubapa yang menjaga mereka dengan penuh kasih sayang.Malahan di caci,dicerca,di maki hamun dan diugut untuk memuaskan hati muda mereka tanpa berfikir tentang orang lain.

Alkisah 'Pensel'

Puisi Pensel karya Acil,mengisahkan seorang pelajar cemerlang sekolah rendah yang kecewa kerana terpaksa berpindah ke sekolah baru,mengikut ayahnya yang dipindahkan ke sekolah tersebut.Dia merasakan tidak bersemangat untuk meneruskan pelajarannya pada tahun 2.Dia marah dengan ibubapanya kerana memaksanya ikut ke sekolah berkenaan.Namun pada suatu hari seorang guru Latihan Mengajar telah memberikannya sebatang pensel.Pensel pemberian guru LM tersebut itu telah memberikannya suntikan semangat yang tinggi.Walaubagaimanapun,kehadiran guru tersebut dalam hidupnya tidak lama kerana guru tersebut terpaksa kembali ke maktab.Berbekalkan pensel yang diberi,dan gurunya mengatakan 'tulislah dengan sejujurnya'.Akhirnya dia mendapat 4A1B dalam UPSR.Sehinggalah dia berjaya ke Universiti.Pensel itu merupakan Masterpiece baginya....

Bayu Yang Menyapa

Sebuah tiram yang kau tatang,
Hilang di pandangan kala bayu menyapa,
Pergi ke laut yang penuh noda,
membiarkan kau seorang diri,
Duduk di beranda penyesalan,

Jangan kau tatang tiram yang begitu,
Tak kenal tuan yang memeliharanya,

Tiram itu tidak bermata,
Tidak bertelinga tapi bermulut,
Melepaskan kata-kata tajam,
Setajam iting sembilang,
Melukai hati mu yang suci.

Nama Pena : Acil

AKU DAN SESUATU…..

( 1 )

Tatkala aku duduk termenung

Aku terleka seketika

Mengenangkan sesuatu yg belum pasti

Sesuatu yang sukar untuk di capai

Adakah ianya akan pasti tercapai…

Aku dan sesuatu…

Ya sesuatu yang aku sendiri masih tercari-cari

Apakah yang di cari dalam kehidupan ini

Sehingga ianya membuatkan aku terleka..

Kehidupan…

Apakah yang ada dalam kehidupan ini

Hinggakan kadang aku terkandas dari laluan sebenar

Aku sedih terkenangkan kehidupan ini..

Aku dan sesuatu…

Aku hanya insan biasa

Yang selalu lalai di bawa arus dunia

Dan aku terus tenggelam…

( 2 )

Sesuatu yang tidak biasa

akan menjadi kebiasaan

apabila kita membiasakan diri kita dengannya…

lantas…

mengapa membiarkan diri terkapai-kapai

dibawa arus dunia???

Hidup berpaksikan entah apa-apa…

Lantaran musnah digoncang arus pancaroba…

Adilkah hidup dibiarkan terhuyung-hayang tanpa

Sesuatu yang pasti menanti???

Betapa insan mencoba untuk menggapai mu di kejauhan…

Namun kau tetap berlari pantas dari kenyataan ini…

Kenyataan yang menyakitkan dan berisikan kebenaran hakiki kehidup…

Pensel

Wajah manis ayu, Tersenyum padaku Disaat hati hancur lebur,Pedih menahan duka, Jiwa bergelora,Tubuh yang mati, Pulih kembali,Penuh bertenaga, Mengharung onak duri,
Tulislah dengan sejujurnya, Kata pemisah, Kini kau tiada lagi,Hanya sebatang pensel, Senjata yang tinggal, Mengalahkan setiap halangan yang datang, Hingga ke menara gading.....
Nama Pena : Acil

Dosa Semalam

Kulihat sekelilingku,gelak tawa sang manusia, Yang merajai dunia, bertemankan dosa-dosa,
Malam seakan siang, Siang seakan malam, aku semakin alpa dan leka, Tanpa adanya noktah, Kenapa? Seribu persoalan menghantuiku
Hari seakan berlari, Tanpa aku sedari, Diri seolah terhimpit, Dalam dunia yang tidak berdimensi,
Kini... Waktu meninggalkan aku, Kesepian menyelubungi, Bersama tubuh menunggu kaku.

Namapena : Yap