Puisi Jendela Hati


Banyak sangat pengertian tentang puisi atau sajak atau apa saja yang digelarkan. Bagi aku pula puisi itu seperti sebuah jendela. Didalamnya melihatkan isi hati. Sesuatu yang boleh kita pandang ke dalam. Jauh disudut yang paling dalam. Tentang apa yang menggusarkannya. Apa yang berantakan di dalamnya. Terpancar melalui jendela, Seperti pagi yang kita lihat melalui jendela. Terpampang pemandangan yang indah-indah belaka. Namun, semua itukan cuma ilusi. Hakikatnya bila kita melihat ke luar jendela, penuh dengan benda-benda yang membuatkan kita menutup tirai. Kemudian berbaring semula ke katil dan tidur, Apa yang terpancar itu menyilaukan. Kita pula mahu lari dari realitinya.

Aku tidak berbicara tentang memandang keluar, Sebenarnya memandang ke dalam. Apa yang anda lihat? Seorang insan yang sedang berbaring dan bergelumang dengan masalah. Sentiasa memikirkan cara untuk keluar daripadanya. Terasa sedikit kasihan melihat berontak jiwa itu sehingga kita turut berasa 'sorrow'nya membawa ke dalam mimpi kita sendiri. Ada pula yang malas hanya menjeling kemudian berlalu. Mencari tingkap yang lain menilai dan mengatakan sesuatu tentangnya. Apa yang dinilai itu pula berbentuk suatu pencarian. Keresahan. Tentang jiwa-jiwa yang malang. Pernah kita membaca puisi yang begitu gembira. Mungkin ada, tapi jumlanhnya tidaklah sebanyak puisi tentang keresahan.

Apa yang berlaku sebenarnya, apabila rasa gembira kita akan gagal menukilkan kata-kata. Jika berjaya pun tidak sampai menarik minat orang untuk memerhatikannya. Sedalam keresahan. Apabila kita bersendiri sebenarnya kita mengajar diri kita untuk mendalami makna. Itulah juga masa-masa kesedihan, Apabila kita berada dalam keramaian pula mana ada masa untuk meluahkan isi hati. Lebh kepada menikmati suasana.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tarian Adai-Adai

Sumandak!

Di Sebalik Potachips