Sajak


Mata hati

Mata , hati; mata hati ,
Hati , mata; mana hatinya,

Hati-hati dengan mata,
kerna mata tiada hati

Matai dengan hati
Kerna hati ada mata

Pandang dengan hati


Mata hati melihat
Mata cuma memandang

Kalau buta mata hati

MATI

By
Acil


Berkocakan Jiwa Lara
Kerak hati kesan sepi perindu seri,
Keras hati insan kerna tepi esa ilahi,
Cinta hati rasa sunyi tiada lagi
Kerna mendapat cinta agung maha suci
Mencari-cari keriangan di dalam kelam
Sesat mencari jalan diwaktu malam
bila tirai dilabuh karam
lemas dalam lautan mungkir semalam
Kembalilah ke sini
Jalan lama mu itu
Jalan yang selalu
Engkau tuju dulu

Oleh,
Acil

Bajumu

Marhaen
Tukarlah bajumu itu
baju yang kulihat sudah usang
penuh kebocoran
Sejak kau bebas
dari segala mimpi burukmu

Jangan kau sayang
bajumu yang bocor
kelak menyakiti tubuhmu
Tiada siapa yang melarang
Tiada siapa yang tahu
Saat kau menukar baju

Dengan baju barumu
Selesalah kau berdikit-dikit
Menggerakkan tulang empat keratmu
mencari sesuap nasi
untuk meneruskan hidupmu
sehingga ke anak cucumu

Mari bangkitlah
atas nama baju barumu
agar tidak lagi dingin menusuk tubuhmu
kedinginan itu mesti dihentikan
untuk kesihatan tubuhmu
Selama ini kau berjalan mengikut rentak kakimu
sebagai pemakai baju koyakmu
Kini berjalanlah kau
menikut perantakan kakimu sendiri
Sebagai pemakai baju barumu

Suatu hari pasti
Baju barumu ini
juga akan bocor
Saat itu
Sekali lagi
tukarlah bajumu itu

By,
Acil



Mahkota Kencana dari Homeridae
Homer
Aku suka menafsir kataanmu
Bagilah aku sebuah mahkota kencana darimu

Aku dapat menafsir
Masyarakat manusia dan perjalinannya
Perkara yang baik dan jahat
Perihal kemahiran dan tidaknya
Perihal Dewata dan diskusinya
Pergolakan inderaloka dan buminya

Rupanya,
Bakatku ini bukanlah satu ilmu pengetahuan
Tetapi zat kedewataan memberi satu ilham
Seperti batu Heraclea menarik gelang besi
Memberi kuasa kepada gelang itu pula
Gelang itu menarik gelang besi lainnya

Seperti juga Muse
Memberi ilham kepada pencintanya
Ku cipta karyaku dalam keadaan tak sedar
Dipengaruhi pula kuasa pemberianmu

Oh Homeridae
Berilah aku Mahkota Kencanamu

By,
Acil


Suatu Masa Di desa Pinggiran Kota

Aku harap kamu suka
Bersamaku di desa pinggiran kota
Madahku berentak berirama Malaysia
Merindui imigran-imigran tercinta
Yang hinggap bersahaja
Bersuka ria bersama
Merentakkan kaki seirama senada
Menggemalaikan tangan lambaian qalbu
Menjayai satu bangsa satu Malaysia
Mengajak kita untuk berkongsi semua
Pengalaman suka dan duka
Di Desa Pinggiran Kota
Yang kini kekal menetap di pinggiran jiwa
Merasuki segala perlakuan setiap hati-hati
Imigran-imigran tadi
Menjadi satu komuniti
Dilitupi Cinta kasih sayang
Menjadi peneman di kala sunyi….

By,
Kecik


Mimpi Tidur

Mimpi mainan tidur
Bermain ke dalam mimpi
Atau mimpi sedang bermain
Kadangkala masa bermain kita bermimpi
Kita mimpi kita sedang mimpi
Kita mimpi kita sedang bermain

Tidur dalam mimpi
Kita sebenarnya sedang bangun
Membangun dalam mimpi
Sebenarnya kita masih mundur
Kita pun nampak orang yang berjaga
Sudah jauh meninggalkan kita
Rupa-rupanya itu adalah mimpi semata

Tapi ingat
Jangan bermain dengan mimpi
Mimpi itu boleh jadi kenyataan

by,
Kecik


Ini Tidak Adil

Ilmu itu anugerah
Dia yang punya
Dia juga adalah Ilmu
Yakni Ain Lam Mim
Maha Mengetahui

Insan perlu cari ilmu
Tak payah guna Ilmu
Untuk mencari Ilmu
Ilmu itu merata-rata
Menuntut ilmu daripada-Nya
Kerna Dia Ilmu yang paling utama

Ilmu itu luas
Dunia Akhirat
Zahir dan Batin
Merangkumi semuanya didalamnya

Masa kini,
Manusia mencari Ilmu
90% Dunia
10% Akhirat

AcilKecik


Kamek dan Kitak

Kamek sik tau camna madah tek
Kamek sitok kitak sinun
Kamek rasa kitak sitok
Kitak rasa kamek sinun

Cam ne madah kitak
Kamek rasa suka kitak sitok
Kitak suka kamek sinun
Kamek sedih kitak sudah sinun

Kamek dan kitak
Kamek orang
Kitak dan kamek
Kitak orang

Kamek dan Kitak
Sudah jadi satu Rumah Panjang
Sabah dan Sarawak nama rumah panjang tek

By
Kecik


Sirat Yang Menyurat Harapanku

Aku bukan siapa-siapa tapi aku mahu jadi siapa-siapa
Selalu saja aku hampa aku tak tahu kenapa
Bila dan bagaimana juga aku tiada jawapannya
Inilah hakikatnya jika menjadi manusia seperti saya

Disuatu ketika, gelap lalu terang
Aku tak sedar aku dimana
Aku tak tau begaimana aku boleh ada disana
Aku mencari siapa-siapa yang ada satu pun tiada dalam minda
Membuatkan aku takut dengan semua
Aku membuat kawanku terluka marah dan tak suka bersahabat dengan aku
Kerana aku berterus-terang aku pun beritahu puncanya
Mereka ketawa dan kata aku tipu mereka
Membiarkan aku ternganga seorang
Bila aku berpura
Barulah mereka datang dan membuatkan hatiku senang
Juga membuatkan aku keliru mana yang benar dan mana yang salah
Tapi benar tipuku itulah benar

Sebenarnya
Mereka tak tahu aku siapa,
Siapa aku? Akupun tak tahu siapa
Sebab itulah berlakunya sedemikian rupa
Ingin benar aku berterus terang sekali lagi
Tapi siapakan percaya?

Bila aku sedar
Aku hanya mampu menangis tergenang
Memikirkan bilakah masa pulang kepada Nya
Cepatlah wahai masa berlalu tak inginku menyakiti kawanku
Disuatu sudut lain,
Aku terpandang ada lagi insan lain yang lebih teruk daripada aku
Makanya,
Aku sentiasa positif walaupun negatif
Positif yang penuh kepura-puraan
Dialah yang Maha Mengetahui
Aku sangat mahukan aku yang sama saja setiap masa
Namun, akhirnya aku bukan siapa-siapa
Tak mampu melawannya sama seperti mahu melawan tidur
tertidur jua dibuai mimpi
Manakan mampu melawan takdir ilahi
Hatta redhalah aku dengan semua ini!

By,
AcilKecik
ikhlas dariku kepada kawanku


Pemijak Duri

Aku sang pemijak duri
Inginku pijak semuanya
Tidakku gentar memijak Bumi
Jika semua adalah ketentuan Nya
Jadi ku harus kuat

Kalau kau mahu
Ikut bersamaku
Kalau kau enggan
Lambailah tanganmu
Tak perlu merasa sedih
Tak perlu merasa gembira
Berpijak di bumi yang nyata

Tanpa kau sedari
Kau juga memijak
Duri yang sama
Lambat dan cepat
Tiada bezanya
Semuanya sudah ditulis sejak azali

Aku,
AcilKecik


Kerlip

Kita takkan mampu melihat bintang
Bercahaya tegar
Selagi habuk mengerlipkannya

Tak pula kita mampu
Menegar habuk
Selagi bintang berkelip

Kita hanya mampu menanti
Menanti dan terus menanti
Mencuba mencuba dan terus mencuba

Lalu bintang berhenti berkelip
Memerhati kita yang terus tegar
Berhabuk menanti dan bekerlip mencuba

AcilKecik


First Dream

I don’t know why
But I feel I need to go
And I go

When I reach there
I feel weird
And I don’t know why

There is something I forgot
I am Forget already
So turn back from the start

Now I know
It is the first dream

By,
AcilKecik


Suatu Pembohongan

Aku melalui saat sukar
Aku terdesak dengan keadaan
Masa tidak boleh diputarkan
Menjadikan fikiran bercelaru

Tika aku ingin bersemadi
Dihalang sahabat handai
Jangan jadi macam ini
Jadi aku memutuskan begini

Aku berubah
Hanya luaran sahaja
Sebenarnya kamu berada dalam mainanku
Dunia ciptaanku
Yang aku sendiri tidak tahu lagi
Cara mengawalnya
Aku tidak tahu apa tujuannya
Apakah kesudahannya pula
Apa yang harus kubuat?

Setelah kembali ke realiti
Aku menangis sendiri.

Luahan hati
AcilKecik

Aku dan Dia (Jauh dimata Dekat Dihati)
Aku sayang padaMu
Engkau sayang padaku
Aku curang padaMu
Engkau hukum aku

Aku lupa pada Engkau
Engkau lupakan aku
Aku sebut nama Mu
Engkau berikan hadiahku

Aku ikut perintah Mu
Engkau bahagiakan aku
Aku engkar perintah Mu
Engkau sengsarakan aku

Aku jauh dari Mu
Engkau jauh lagi dariku
Aku dekat pada Mu
Engkau dekat lagi denganku

Aku jadi kuat
Engkau lagi kuat dariku
Aku jadi lemah
Engkau kuatkan aku

Aku mencari Mu
Engkau datang padaku
Aku sesat mencari Mu
Engkau beriku penunjuk

Aku berdoa agar kita sentiasa begini

Doa,
AcilKecik


Semangat “Ang”

Hilang bengang perang
Mengerang empunya barang
Kerang mengerang dikarang
Tak lekang dek mata memandang
Hilang lempang bayang tempang
Kekadang bilang bahang garang
Garang sudah terbang melayang

Meradang terang-terang
Parang perang dilarang
Berang makanan dihidang
Girang tidak alang kepalang
Baling balang penghalang
Mengarang merancang mengencang
Cemerlang Gemilang Terbilang

Nukilan,
AcilKecik


Mengenang Roman Muka Ibumu
Kau mencoreng arang di wajah ibumu,
Membina istana kebinasaan
Mencipta alat canggih
Menghasilkan bunga beracun
Yang kembangnya kematian

Kau mencoreng arang di wajah ibumu
Berzina didepan matanya
Matanya yang semakin terlelap
Sedih melihat perlakuanmu
Sumbang di mana mana

Kau mencoreng arang di wajahmu Ibumu
Wajah ibumu kini terhakis
Parah dilanda bencana kemanusiaan
Puas memberi amaran
Masuk telinga kiri keluar telinga kanan

Kini,
Ibumu semakin tua
Tak berdaya memarahimu lagi
Kau anak derhaka
Tak mengenang jasa
Tak mengenang budi
Di dunia yang sementara
Ingat!
Syurga itu di bawah telapak kaki ibu

Pondan “U”
Aww...Aww
Itu sajakah ejekanmu
Itu sajakah gelaranmu untukku
Itu sajakah bisikanmu kepada kawanmu
Macam tiada saja ku mendengarnya

Hai lembut
Itukah cara sapaanmu
Wah kerasnya kamu lembutnya aku
Kamu orang kuat aku lelaki lembut
Persetan kamu nak cakap apa

Oi sotong
Wah berbudinya salammu
Geli aku mendengarnya
Oh kamu kan manusia
Aku haiwan

Hah
Apa sudah berlaku
Kenapa si jantan tidak berkokok
Kepaknya tak kembang
Tajinya patah
Di selangkah ke menara gading

1500 Meter Di Atas
Mari kita memanjatnya
Tinggi mana pun ia
Jauh mana pun ia
Panjatlah dengan caramu

Kau yang berada diatas
Menarik tanganku di bawah
Aku teranjak sedikit
Dari asalku

Kau yang memanjat tinggi
Aku bersangkut dibahumu
Membawaku bersama biar pun penat
Tanpa mengharap balasan dariku

Kini,
Kita hampir ke puncaknya
Jangan lagi dipandang bawah
Mari kita sama sama menggapainya
Segulung ijazah yang bermakna
Sebagai tiket masuk ke hidupmu

Acil

Ha Dam II
Hadam
Hawa dan Adam

Kaulah pahlawan sejati
Telah berjuang sejak azali lagi
Di landasan luar garisan
Tiada siapa pun mahu membelamu

Walaupun,
Jiwamu Hawa
Tubuhmu Adam
Kau tiba di dunia sehenti
Tanpa setuju dari khalifah-khalifah bumi
Tanpa izin bunga-bungaan mekar
kau penghuni tegar

Dimensimu penuh caci
Menghambatmu sepenuh hati
Dari kiri dan kanan
Kerelaanmu menjadi hiburan setiap insan sempurna
Kau dipijak bak sampah tak berguna
Oleh makhluk bergelar manusia suci

Kaki Kanan
Langkah demi langkah ke hadapan
Menuju puncaknya disana
Tiada rintangan yang menghalang

Langkahmu semakin besar
Jauh meninggalkan aku
Aku di belakang mengekori

Klimaksnya masih jauh,
Kaki ku semakin lenguh
Aku tetap mencuba berjalan

Aduh aku terjatuh di sini
Kamu semua dah pergi jauh
Kenapa?
Oh rupanya semua orang langkah kanan
Aku langkah kiri.

Bolehkah aku tukar kakiku?
Ya boleh
Bolehkah aku berlari ?
Boleh
Tak sakit kah kakiku nanti?
Ya memanglah sakit
Banyak onak duri ni
Ah aku akan tetap akan terus berlari mengejarmu

Acil

Meragut Bintangmu
Bintang itu tinggi
Kami hanya mampu mendongaknya
Dapatkah ia dicapai lalu digenggam
Jika fizikal hanya sebesar zarah
Tak berdaya melompat setinggi itu

Dihadapan kelihatan sebuah tangga
Tersusun megah menghiasi pentas dunia
Tampuknya indah bersarat ilmu
Ilmuan tersenyum menyambut tamu
Tangan ditadah sebesar nyiru

Kami datang berbekal harapan
Tinggi menggunung setinggi puncakmu
Anjunglah kami menaiki takuk-takukmu
Untuk menggapai bintang yang satu
Impian setiap insan bernama mahasiswa

Mengapa perlu pandang ke bawah
Kalau di atas tempat tujuan
Tangga terakhir sudah didaki
Mari tunaikan impianmu kawan
Meragut bintang idaman
Yang selalu hadir dalam mimpi-mimpimu

Acil

Si Tempang
Kita persembahkan tarian yang berbeza
Di atas bumi yang sfera
Menuju destinasi
Nun jauh di sana

Rentak kakimu
Tidak seperti aku
Laju dan pantas tetapi berliku

Rentak kakiku
Tidak seperti kamu
Perlahan dan lambat tetapi lurus

Kau akan tiba dahulu sebelum aku
Kerna kau tabah mengharungi hidup

Aku akan tiba kemudian selepas kamu
Kerna aku tidak sabar mengalahkanmu

Di garisan penamat
Aku menjadi Si Tempang
Engkau menjadi Si Gagah
Kerna kau disayangi
Tuhan yang Maha Esa.

Si Tempang II
Walau ku tempang
Tapi ku gagah
Mengharungi hidup tak pernah bertuah
Malang menghalang
Bukan penghalang
Berjalan di atas landasan hidupku

Walau ku tempang
Tapi ku berdiri
Mengangkat beban nasibku sendiri
Beban banyak
Jangan dielak
Memijak duri menembusi kaki

Akulah si tempang
Gagah berani
Dalam menempuhi ranjau onak duri
Tak pernah gentar tak pernah lari
Bahagia dipinta di kemudian hari

Si Tempang III
Itu salahmu
Tuhan Pencipta Maha Sempurna
Insani hidup di dunia hentian
Peluang diberi hanya sekali
Kau buang sesuka hati

Itu salahmu
Kau tidak bijak
Kau tidak bodoh
Dasar manusia tidak sempurna
Alpa dan leka setiap masa

Sedarlah tempang dari salahmu
Kembali semula ke dunia hentian
Alam kekal sedang memerhati
Mencari cari bakal penghuni
Syurga dan Neraka pasti pilihan


Pencil
Angelical look,
Smiled at me,
Moments when my heart blazed
Sick of sadness
Unstable soul

My soulless body
Became strongly alive
To deal with the obstacles
“wrote sincerely”
The magical word

Missed,
Your presence here
Your guidance not by my side anymore
You left a memory of the pencil
A weapon I have
To conquer the victorious peak


Satu Hari Lagi
Termenung sendiri
Di beranda usia
Indahnya amat menyentuh kalbu

Setiap ketikan nadi
Menghiris rasa jiwa gelora
Hingga sendu berlagu pilu

Dan,
Menghampiri
Tubuh sasa yang wujudnya
Bukannya baru

Setiap insani
Mengalami yang sama
Tiada yang terlepas dari takdir-Mu

Cinta Kata
Ku renung indah bermadah
Ku dengar berbisik manja
Ku hidu semerbak kasturi
Ku rasa bahagia menanti

Walau ironinya,
Dipandang hina
Didengar bingit telinga
Dihidu berbau zina
Dirasa nyaman di dunia yang fana

Namun
Setelah kau dan aku bersatu
Mata memandang menjadi suka
Telinga mendengar kembali manja
Hidung menghidu bau syurga
Rasa hati senang sekali

Menjadi raja sehari
Mendirikan masjid cinta nurani
Sehingga akhirnya kita bersama
Tanpa ada bala menimpa

Berbalik
Marilah sedari keikhlasan kita
Saat hati teguh menerima kenyataan
Uijan melanda kita syukuri
Sesiapa pun tak dapat menghalang

Jangan lagi keder
Berbalik la kita lorong kanan itu
Tersedia indah menggamit hati perasaan
Mengindah jiwa mekar di taman

Kerekau iman
Kerekau taqwa
Kerekau syurga
Kelekatu nafsu kita sembur dengan iman
Kibir diri kita taqwakan
Kepikunan Bumi kita teruskan ke Syurga

Jangan lagi menyereng ke simpang kiri
Padukan kemudi menghala ke jalan-Nya
Satukan hati ikhlaskan diri
Sampai jua kau berhenti
Dengan lancar dan senang
Menuju ilahi...

Sayembara Jannatul Firdausi
Tawakkal Insani
Kerekau imannya, kerekau taqwanya, kerekau redha-Nya
Setentang kepikunan usia
Namun masih jua
Sekeping hati yang suci di nodai
Diisi penuh kemungkaran duniawi

Masa mu telah suntuk
Jangan lagi pandang belakang
Hidup suburkanlah tanaman yang kau bajai
Perbanyakkanlah doa
mentakhlikkan dirimu pemenang
Mengapa perlu kau mentaksiskan keindahan
Tamanmu yang kian hodoh

Wahai manusia
Kembalilah ke sayembaramu
Putihkan semula noda-noda hitam yang melekat di hatimu
Perancakkan langkahmu menggarap tarian indah
Untuk kau persembahkkan pada hari Kemenangan
Sesungguhnya akhirat itu pasti datang!

Malam malam itu

Mata merah menyala
Melihat dunia siber
Dari sini ke sana
Dari sana ke sini

Perut lapar dilupa
Asyik berjalan serata dunia
Mencari tiada apa ertinya
Hidup mati sama saja

Dunia dihujung jari
Bagai suatu Infeksi
Otak bergeliga mencari
Tangan hebat beraksi

Berbekal ilmu sejari
Usai sudah hidup ini
Bahagia siber dicari
Bahagia akhirat dimungkiri

Perhiasan Ibu
Masih Adakah Perhiasanmu Ibu
Diambil anakmu diganti yang palsu
Yang hijau mekar menjadi besi
Panas membakar tidak terperi

Masih adakah perhiasan ibuku
Kutebang-tebang sesuka hati
Kujual kugadai sembunyi-sembunyi
Untung rugi aku yang punya

Masih adakah perhiasan ibumu
Untuk kau tatap setiap hari
Memberi ketenangan mencatat kenangan
Kenangan indah menggamit perasaan

Aku Mau Buat Itu
Aku suka ke sana ke mari
Membuat apa yang kau buat
Aku cuba buat biar tak pandai
aku cuba buat biarpun tak tau

Aku mau buat apa yang boleh dibuat
Selagi boleh membuat akan kubuat
Biar kau kata jangan buat
Aku mau buat juga
Sampai bila tak mau buat
Sampai tak boleh buat apa-apa!

Semuanya aku mau buat
Kadang-kadang aku tak habis buat
Tapi aku sudah cuba buat
Kau pernah buat?
Aku sudah buat
Aku rasa lega bila sudah buat

Bila berbuat sesuatu
Jangan tanya apa mau dibuat
Buat dulu baru tanya apa yang mau dibuat
Kalau kau tak buat nak tanya apa?
Tak payah tanya pun tak mengapa
Janji kita sudah buat
Jangan cakap ja mau buat tapi tak buat apa-apa
Tapi satu apa pun tak ada

Jangan takut buat
Nanti ia membuatkan kita tak buat apa-apa
Jadi buat sajalah
Salah kita betulkan
Yang betul jangan disalahkan

Tapi ingat!
Berani buat berani tanggung

Bila Sang Ibu Sakit
Ibu sakit ayah merungut
Makan tak minum tak enak
Perut keroncong irama lapar
Anak meningkah tak tahan lapar
Ibu pula masih terlantar
Kata ayah makan maggi
Sebab ayah tak tahu masak nasi
Senyum sinis si anak muda
Ayah malu tak mau berkata
Alangkah indah jika ibu ada

Tangis pertama menggegar bumi
Bising desing telinga sakit
Mendengar maki anak tak guna
Bapa lari entah ke mana
Malu tidak lagi tertanggung
Kesian anak berteman kerengga
Nyamuk lalat jadi hiburan
sebelum tubuh terkujur kaku
Bangkai gajah tak dapat ditutup dengan nyiru
Inikan pula sehelai kain penutup malu
Alangkah indah jika ibuku ibu sihat

Bila sang ibu sakit
Sesak nafas tiada udara
Mandi tak basah air tiada
Tidur tak lena bising gila
Gila mereka semakin menggila
Marah sang ibu memberi pengajaran
Hambatnya Tsunami musnah penempatan
Rotannya guruh bergegar satu badan
Terbelah gunung meletus berapi
Sesal kemudian tiada gunanya

Dibaiki oleh: Kak Asmah
Ditulis dan disusun semula oleh: Acil
Tersiar dalam Utusan Borneo keluaran Ahad 17 April 2011, 13 Jamadilawal 1432H

Abang Sorang Ja Yang Puas

Masa Di rumah
di dalam bilik,
Abang kulihat sedang asyik
Tangan kiri meramas-ramas
Tangan kanan memicit-micit
Visual terpampang didepan mata
Menjadikan hidup abang bermakna
Dari pagi sampai ke malam pun tak kisah
Aku jadi sangsi, dengki dan marah
Abang sorang ja yang puas

Aku dah tak tahan
Aku pegi bilik sebelah
Di sini ada lagi satu
Tapi dah lama tak guna
Entah seronok atau tidak aku pun buka sahaja
Yang penting aku nak juga
Permainan macam abang
Visual ja yang kurang.
Janji aku puas juga
PS2 pun jadilah

Bila Kau Ada
Bah… bila kau ada
Nah…aku jadi kuat
Semua aku buat
Kau duduk saja Bah…
Setakat cuci kereta, potong rumput, baiki rumah
Aku saja Bah…

Bah…biar aku yang buat semua kerja berat Bah…
Kau tonton televisyen saja Bah.
Berita TV 1, Tv2, TV 3, semua pun boleh dapat
Astro kan ada, macam-macam ada
Kau tinggal saja di rumah yang aku belikan
Bawa Mama jalan-jalan, pakai kereta yang kubeli
Titik peluh sendiri
Mesti kau bangga Bah..

Bah…biar aku yang jadi kau
Kau dah uzur, banyak asam garam
Sudah banyak pengorbananmu Bah
Biar aku yang sara hidup kamu berdua
Aku tak mahu jadi Si Tanggang
Menderhaka pula kerjanya

Tapi,
Aku ni macam Mat Jenin pula
Aku suka berangan-angan
Mana kan dapat bubur jadi nasi semula
Masa yang jauh masa yang telah pergi
Kamu berada di masa yang jauh itu
Manakan dapat aku buat lagi semua anganku
Bah jatuh aku dari pokok
Baru ku sedar
Aku keseorangan….

Green Grenade
Green Grenade
Grenade Green
Green grenade no
Green Evergreen yes

Warnanya hijau macam hijau
Hijaunya merah berasap putih
Bukan hijau fotosintesis
Tapi hijau anak anarkis

Hijau lagi hijau yang Satu
Penuh warna menghiasi roman ibumu
Ibu yang tua bongkok tiga
Menunggu masa perginya saja

Jangan diambil hijau yang Satu
Kalau diambil buruk padahnya
Menempah maut malang menimpa
Jiwa terseksa tiada terhingga

Jangan diberi hijau yang itu
Hijau yang binasa bisa membinasa
Pelihara saja hijau yang ada
Supaya tenteram setiap masa

Green Grenade
Grenade Green
Green grenade no
Green Evergreen yes

Kau Bukan Marhaen
Kau bukan Marhaen
Si Marhaen itu kaya
Kaya budi bahasa, sopan santunnya

Kau bukan Marhaen
Cuma belum masa
Bila sudah masa
Kau jadi alpa
Lupa pada dunia
Lupa pada akhirat

Marhaen sekarang tak dengar kata alam
Alam kata jangan pergi
Kau degil juga
Bila sudah terhantuk baru terngadah
Sudah terngadah ditimpa tangga
Tangga jatuh bertimpa-timpa
Umpama kaki tak bertuan
Umpama hujan tak berair

Kepikunan Hatiku
Seorang pun tak mengerti
Apakah perasaanku ini terpedih
Terguris dan terluka
Bila mendengarkan artikulasi muda:

“Alah, itu dulu sekarang lain”

Kenapa mereka tak sedar?
Mereka juga aku
Si tua yang nyanyuk yang nantinya
Di kemudian hari mendengarkan
Hujahan yang sama

Kenapa aku yang tak sedar?
Aku juga begitu pada masa lalu
Pengungkap durjana
Yang mengguris hati si tua nanyuk
Yang sememangnya parah

Apa sebenarnya mahuku?
Apa sebnarnya mahumu?

Hadiah Untukmu
Keberikan hadiah ini kepadamu
Buat bekalan dalam perjalananmu
Bukan meninta warna hitam di diarimu
Cuma ini yang ada padaku

Tertulis sudah di buku kiri
Cerita kembali muhasabah diri
Jangan menunjuk jari telunjuk
Jari yang lain menghala kemana

Terima salah merendah diri
Buang yang keruh ambil yang jernih

Ilmu dicipta tak terhingga
Bukan untuk dibangga-bangga
Kita hanya meminjam saja
Sampai masa pulangkan semula

Kita hidup hanya sekali
Jangan disia meninggi diri
Tuhan esa maha mengetahui
Biar di terang biar di gelap

Ikhlaskan hati membuat sesuatu
Niatkan kerja kepada yang Satu
Jangan sekali mengharap balasan
Untuk kita mendapat pujian

Kataku ini sampai disini
Salah dan silap kupohon maaf
Apa yang baik dari ilahi
Apa yang buruk dari diri sendiri

Ingatlah sahabat karibku semua
Kita semua sama sahaja
Daripada-Nya kita datang
Kepada-Nya jua kita kembali

Ingat!
Jamrud batuan kuat
Berlian batuan keras
Granit batuan rapuh
Kelikir batuan tajam

Kuat bagaikan Jamrud
Keras bagaikan Berlian
Rapuh bagaikan Granit
Tajam bagaikan Kelikir

Bagaikan Kuatnya Jamrud
Umpama Kerasnya berlian
Ibarat Rapuhnya Granit
Seperti Tajamnya Kelikir

Jadilah sekuat Jamrud
Sekeras Berlian
Serapuh Granit
Setajam Kelikir

Kau Ingat Dulu
Muka kau tidak cantik
Tidak macam orang pun
Bila kau pandai bercakap
Sepatah haram orang akan faham
Masa kau cacat
Tidak pandai berjalan
Selalu jatuh macam orang bodoh
Yang kau tahu menangis menangis menangis

Wah cantik kau sekarang
Mengalah-ngalahkan orang
Bercakap petah semua orang diam
Orang berjalan kau ketawakan
Yang kau tahu ketawa ketawa ketawa
Sampai gila

Nah kan padan muka
Pandang ke langit tidak pandang ke bawah
Cantik di atas saja kau suka
Sakit di bawah kau sudah lupa
Sudah terhantuk di timpa tangga
Nasib baik masih bernyawa
Yang kau tahu menangis menangis menangis

Sang Algojo
Kelibat Sang Algojo
Di sebelah katilku
Aku memandang
Dia memandang

Mana matanya?
Mana hidungnya?
Mana Talinganya?

Aku biarkan dia duduk
Di atas dada yang tegap
Nafas semakin sesak
Tatkala dia berlama

Hati mula tersentak
Saat tangannya menggapai
Leher yang kecil ini
Sambil melibas senjata algojonya

Aku teriak keseorangan!

Cukup Jangan Berhujah Lagi
Jangan berhujah lagi
Mari sama sama buat
Kau senang aku senang
Kau susah aku susah

Jangan gaduh lagi
Malu dinampak orang
Orang tahu kita keluarga
Mereka cuba kasi gaduh kita
Mereka cemburu tengok kita

Alah buat sudahlah
Jangan berkira sangat
Kita kan keluarga
Kita makan makanan yang sama
Tinggal tempat yang sama

Mereka cakap kita malas
Bukan kita malas pun
Kita cuma ala kadar
Cukup makan cukup pakai

Keluarga kita keluarga bahagia
Gaduh pun tak apa
Esok lusa kita tegurlah
Tak simpan pun dalam hati
Apa yang penting kita jaga keluarga kita
Nanti tuhan bagi nikmat tak terhingga

Pergadangan Itu
Semuanya kerna satu

Hanya untuk diriku
Untuk tanah airku
Untuk bintang itu
Untuk puncak itu
Untuk langit membiru

Mengapa kau merenungiku
Mestikah kau begitu
Mahukah kau membisu
Terpaku terus membatu
Tanpa sebarang tuju

Tinggallah kau disitu
Di tampuk lamamu itu
Di atas kerandamu itu
Kubiarkan saja kau memerhatiku
Meniti jalan mendaki gunung itu

Satu itu ialah ilmu
Aku mahu ia memimpinku


Yang Hilang

Hidup ini kau kata sebuah pencarian
Mencari yang hilang untuk melengkapkan yang kurang
Berterusan pencarian dalam kehidupan
Mencari cari apa yang hilang
Kerana hilang apa yang ingin dicari
Jangan dicari kemana tuhan menghilang
Tetapi cari kemana diri menghilang
Jauh menjauh jauhi ilahi

Tak sedar diri
Sudah hilang tika mencari-cari
Sebuah pengertian duniawi dan syurgawi
Simpati ilahi kalau kau terus begini
Mencari tuhan, diri yang hilang
Tiada disangka oleh setiap insan


Aku Hanya Seorang Pencatit
Aku mencatit apa yang kau catit
Kerana aku seorang pencatit
Kau mencatit catitan pencatit
Nah aku pun catit apa yang kau catit

Catitan itu catitan pencatit
Kenapa kau catit catitan pencatit itu
Catitlah catitanmu sendiri
Pencatit itu juga mencatit catitan pencatit
Mencatit apa yang di catit oleh si pencatit
Nah, Tercatit-catitlah semua pencatit

Mencatitlah macam pencatit
Catit punya catit
Sampai tercatit di dalam catitan pencatit
Pencatit itu sedang mencatit
Catitan seorang pencatit

Ingatlah!
Ada dua pencatit di kiri dan kananmu
Mereka sedang mencatit amal apa yang akan kau catit di catitanmu
Makanya aku suruh kau catit catitanmu sendiri
Semua ini kan sudah tercatit
Catitanmu itu akan dihitung diakhirat
Oleh Yang Maha Pencatit
Dialah Maha Pencatit,

AcilKecik










Gratisan Musik

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tarian Adai-Adai

Sumandak!

Ingat