Dosa Semalam

Kulihat sekelilingku,
gelak tawa sang manusia,
Yang merajai dunia,
bertemankan dosa-dosa,

Malam seakan siang,
Siang seakan malam,
aku semakin alpa dan leka,
Tanpa adanya noktah,
Kenapa?
Seribu persoalan menghantuiku

Hari seakan berlari,
Tanpa aku sedari,
Diri seolah terhimpit,
Dalam dunia yang tidak berdimensi,

Kini...
Waktu meninggalkan aku,
Kesepian menyelubungi,
Bersama tubuh menunggu kaku.


Namapena : Yap

Ulasan

Catat Ulasan

Terima Kasih atas komen yang anda berikan. Ianya amat berguna dan saya amat menghargainya.

Catatan popular daripada blog ini

Tarian Adai-Adai

Sumandak!

Ingat