Jujur

Kisah ini bermula semasa aku belajar di tingkatan 4. Masa tu aku tinggal di asrama. Memang aku suka tinggal di asrama. Aku ada ramai kawan. Macam-macam jenis ada. Ada yang suka mengacau, ada yang suka membuli, ada yang suka membaca, ada yang suka makan maggi, ada pula yang suka makan betik muda. Tapi, aku tak kisah sebab aku suka join dorang. Memang aku tak boleh lah tinggal di rumah.
                Aku tinggal di bilik paling atas. Kawan sebilikku ada tujuh orang. Satu bilik lapan orang. Ada lapan biji loker dan lapan biji katil. Empat senior dan empat junior. Tapi tahun ne, tiga orang daripada junior tu telah berpindah sekolah agama. Jadi, tinggallah si Amin junior kami. Kami pun senang hati. Bukan apa, senang kami nak buli nanti. Minta magginya setiap hari.
                Si Amin ni sorang yang rajin. Plus jujur lagi tu. hari-hari setiap kali bangun pagi mesti dia sapu lantai, buang sampah, dan membersihkan cermin. Tak payah disuruh pun dia buat juga. Eh, menunjuk-nunjuk baik pula dia dengan aku. Aku pun tecabar lah. Dia ingat dia buat begitu dia tak kena buli. Alah, sorry lah Amin, aku tak masuk Psycho. Apa lagi aku pun cakap lah dengan dia.
                “Eh, Amin trip-trip rajin lagi kau sana kan? soalku”.
                “Trip-trip tu apa bang? jawabnya”.
                “Aiseymen, buat-buat nda tau pula kau ni, ku tumbuk kau karang” balasku lagi.
                “Eh, sorry bang. Jangan tumbuk saya, nanti abang dapat susah”
                Astaga. Naik darahku mendengar kata-katanya ni. Dia cakap pula macam tu. Aku bagi jua budak ne betul-betul nanti. Baru padan muka kau. Aku sabar, masih awal. Dia saja mau Psycho aku ni. Aku tau. Aku tanya dia lagi.
                “Aisehmen. Kuat tul kau ni. Kau cakap aku pula yang dapat susah. Apa bah kau cakap ni? Hahaha…macam kau nda kenal aku pula bah”.
                “Bukan apa bang, saya cuma tak mau abang dapat susah. Saya cakap jujur pula ne bang. Nanti, biru mata abang. Tangan patah perut bedarah”.
                Wah makin bertambah naik darahku mendengar.
                “Oi kau cakap baik-baik sikit. Nda sayang mulut kau ne kan. Kurang ajar betul mulut mu ni. Ku cili karang mulut mu tu. Biar merah macam saga. Pedas macam lada”
                 Alamak tak semena-mena pula aku tesyair time-time marah ne. Aku terikut-ikut cara cakap budak ne. Tapi dia punya kata-kata ganas pula, aku macam mama mama marah. Tersenyum jugalah aku sedikit.
                “Bang, saya cakap jangan jangan bang. Abang dengar saja bah cakap saya ne. Nanti abang dapat susah. Time tu saya tak dapat mau tolong sudah.”
                Aduh bukan setakat bederau darahku, aku rasa tinggi darah dah aku ne. Aku tarik nafas dalam-dalam. Lepas tu, aku bagi penumbuk sulung ke muka budak tu. Dush! Nah baru kau rasa. Sedapkan rasanya. Punyalah senang hatiku tekena juga mukanya yang bikin panas tu. Aku tengok budak tu. Sekali aku tengok, punyalah selamba dia bangun. Dia sambung balik kerjaya menyapu. Aku pun hairan, apa budak ni. Aku rasa kalau aku bagi penumbuk sulung sudah, mesti menangis junior aku sebelum ne. Dia selamba ja menyapu. Aku di sebelahnya pun dia tak hirau. Kurang ajar betul dia ne. Satu perkataan sakit atau reaksi sakit pun tak keluar daripadanya. No respon. Aik, pening jua aku memikirkan.
                “ Amin, kau…astaga…eh…kau..aduii…eh…”
                “Kenapa bang pasal tumbukan tu? Nda pa bang saya bagi abang chance tadi. Supaya abang puas. Saya diam-diam tu sebab kalau becakap kena lagi sekali. Kalau diam-diam, mungkin abang rasa simpati. Jadi tak tumbuk saya lagi.”
                Hai melampau. Sakit hatiku mendengarnya. Dia cakap pula dia kasi chance.
                “Woi Amin, kalau kau berani sini bah. Jangan kau diam-diam”
                Aku bagi lagi satu terajang maut ngam-ngam di perutnya. Tegolek-golek dia di koridor. Nah baru kau tau. Sekali sempat lagi dia pungut sampah sebelah tempat dia jatuh tu. Alalah, sial juga budak ne. Aku tengok dia buang sampah sambil bawa lagi tong sampah tu ke tempat pembuangan sampah di bawah sekali. Aku pun tengok saja dia bejalan. Bingung aku jadinya. Hah dalam hatiku, aku sudah tepikir. Masa dia balik aku pukul dia sama penyapu ne. baru dia rasa.
                Aku pun sembunyi belakang pintu. Nah, ada sudah bunyi tapak kakinya melangkah ke bilik. Pak!. betul-betul kena kepala dia. Bedarah dahinya aku pukul. Penyapu buluh, memanglah cepat luka. Pecah juga batang penyapu tu. Kuat betul aku pukul seiring dengan perasan marahku tu. Aik! selamba ja dia bangun pastu ambil plaster. Dia cuci luka di tandas. Di tampalnya pula dengan plaster.
                “Eh, kenapa kau diam ja ne ah, kau takut ka?” herdikku.
                “ Tidaklah saya paling berani. Saya balut ne, nanti orang tanya kenapa luka. Susah abang nanti” Jawabnya.
                Ah, cukup aku bingung dengan budak ne. Kali pertama la aku jumpa budak macam ne. Belum sempat monologku habis. Dia cakap dengan aku.
                “ Alah abang, saya tak mahu cari gaduh dengan abang. Arwah Mak saya tak suka. Lagipun saya tak mau jadi macam bapa. Dia selalu pukul saya, terajang saya, rotan saya, ikat saya bawah pokok, kunci saya dalam reban ayam, rendam dalam lumpur, dan tuang air panas. Selama enam tahun sekolah itu dah jadi hobi saya. Saya rasa seronok sebab saya masih ada bapa. Orang lain ada yang sudah tiada bapa. Aku masih ada bapa syukurlah. Mama aku pun, aku tak pernah tengok. Tapi makcik sebelah rumah aku cakap dia kenal dengan mak saya. Makcik tu cakap, Mak saya pesan supaya jadi anak yang baik. Jangan suka bermusuhan. Tapi aku tahu makcik tu tipu. Sebab mak bukan orang sini. Dia orang Amerika. Bapa yang kasi tau. Tapi saya ambil yang baik buang yang keruh. Jadi saya nak jadi orang baik.” cakapnya sambil kami berbaring di katil.
                Aduh. Biar betul budak ne. Aku rasa kesian pula dengan dia. Tapi sekurang-kurangnya terjawab jugalah persoalan aku tu tadi. Macamana dia boleh tahan kena pukul ne. Aku tanya la lagi.
                “ Eh Amin, Sorry ya aku tak tau plak kau anak yatim. Kau nda kasi tau pun. Macamana aku mau tau. Tahan juga kau tinggal dengan bapa mu tu”.
                “ Alah tak kisah la bang. Saya tak bedendam pun dengan abang. Saya pun minta maaf juga, pasal tembirang tadi. Hehehe…saja nak Pshyco abang. Tapi tak jadi pula. Alah abang, rumah tu ja yang ada tuk saya tinggal. Lagipun bapa tak kerja. Jadi saya lah yang kerja. Cukuplah tuk kami makan. Bolehlah setakat kasi pagi makan pagi tu. Daripada kais pagi tak makan pagi. Aiseh bersastera pula saya ne kan bang. Oh ya siapa nama abang tu?
                “ Em, nama abang Zudin, panggil Semboi ja lah. Sebab kawan-kawan abang panggil abang semboi. tapi ganas, hehehe…Bapa kau tak kerja ka?”
                “ Ya, dia tak kerja, mungkin dia dah malas mau kerja kali.”
                “ Jadi, siapa yang bagi kau belanja?”
                “ Ah, ne duit lebihan saya kerja di restoran dulu masa tahun enam.
                “ Wah, kau kerja sudah masa tahun enam? Habis kenapa kau sekolah juga?”
                “Ya saya kerja, kalau nda macamana mau dapat duit kan. Eh, sekolah best apa. Banyak kawan. Pastu nanti bila sudah ada keputusan dapatlah saya kerja yang mahal gajinya. Bos saya yang kasi tau.”
                “ Ah yelah, memang kerja baru dapat duit. Jadi bapa kau tinggal di rumahlah. Kau tak marah kah dengan dia?”
                “ Buat apa mau marah-marah bang. Tak ada juga untungnya. Bikin sakit hati ja. Lagipun bapa bah tu, nanti ketulahan pula. Alah jangan risaulah, bapa tu pandai juga cari makan tu.”
                “Kau tinggal di mana?”
                “ Di Seitinggan Kg Baru. Abng tau ka tempat tu?”
                “ Ya tau.”
                “ Sana pun banyak juga saudara mara kami. Mungkin bapa pegi cari makan tempat sedara mara kami tu.”
                “Ish… pemalas juga bapa kau ne kan”
                “ Ya, dia memang malas tu. Tapi kalau bejudi nombor satu tu. Campin dia main lap-lap.”
                “Oh yakah? hahha. Aku suka la kau ne jujur betullah haha..”
                “ hahaha… bkan jujur bang. Bagi tau yang benar. Takkan nak enipu kan bang.”
                Huh, ada juga budak yang macam ne kan. Walaupun keluarganya hancur lebur, selamba ja dia hidup ne. Kami pun cerita-cerita panjang. Samai ke malam juga mahunya. Tak sedar pula dah tiba masa makan di dewan. Kami pergi makan sama-sama. Kami sambung lagi cerita kami. Wah, berbual sakan kami. Kawan-kwanku yang lain pun hairan dengan kami.
                Keesokan paginya, setelah aku bangun dari tidur. Aku tengok si Amir ne belum bangun. Aku kasi kejut la dia. Dia pun bangun. Kami pergi mandi sama-sama. Sebab hari ini hari isnin. So kena awl sikit. Ada perhimpunan sekolah.
                Masa balik sekolah, aku tak sabar-sabar mau jumpa dengan si Amir ne. Aik tak pernah aku jumpa budak macam dia ne. Pertama kali la ne aku ada rasa mau jumpa budak junior ku ne. Sebelum ne kalau aku belasah orang, tak pernah pun aku jumpa lagi. Hahaha…
                Masa masulk bilik, aku nampak dah kelibat si Amin ne. Tengah menyapu-nyapu bilik. Astaga budak ne, mau mula sudah kelas pun sempat lagi kemas bilik. Aku pun tanya la dia.
                “ Eh Amin, kau tiada kelas ka hari ne?”
                “ Eh Abang Semboi, ada kelas. Jam 1.30 ne.”
                “ Nah, astaga pegilah kelas. Biar aku sambung tu”
                “Bah, iyalah.”
                Nah, nda pernah-pernah aku rajin hari tu. Habis ja makan tengahhari, aku pegi membersihkan bilik. Alamak, punyalah hairan kawan-kawnku ne. Tengok aku membersihkan bilik. Hahaha. Lantak lah kamu. Alu sudah tekena racun si Amin ne kali. Habis semua cermin aku basuh. Tau-taulah bila mula sekolah, memang berhabuk la bilik ne. Aku tengok bilik ne macam bilik si Amin pula.
                Tengah seronok membersih ne, aku tenampak pula beg si Amin. Aku pun rasa macam mau tengok ja apa dalam begnya ne. Jangan-jangan orang kaya dia ne. Manala tau kan, saja ja dia buat cerita, supaya dia tidak kena buli oleh aku kan. Sekali aku buka, wah bajunya, macam baju kain lap ja aku tengok. Buruk sudah bah. Cantik lagi kain lap di rumah ku tu. Adui kesian. Tiada duit dia kali mau beli baju. Nah, tepikir dah aku baju ku dalam stor di rumah tu. Bagus aku bagi dia. Daripada bekulat dalam stor. Aisehmen, baik pula aku ne ah hahaha. Ah, pedulilah. Aku mau juga tu bagi dia. Aku pegilah ke public phone di depan pintu gate sekolah tu. Aku call bapaku minta ambil aku di asrama.
                Dalam jam 2.30pm tu, bapa ku sampai. Aku ikut lah beliau ke rumah. Masa dalam kereta. Nda banyak ku becakap. Biasanya banyak ceritaku sama bapa ne. Tapi sekali ne, tebayang aku muka bapa si Amin. Eee.. kalau lah bapaku macam bapanya. Naya aku. Ndaku hidup kali. Bapa ku pun mula tengok-tengok sudah aku. Hehehe..lain macam ja pandangannya. Terus aku mula cerita supaya dia tidak syak apa-apa la konon.
                Sampai di rumah, aku pun terus ja ne ke stor belakang. Salam mama pun belum. Bukan apa, aku mau kejar masa. Kalau aku nda terus ambil, mesti singgah lu depan tv tu. Tengok anime. Channel Animax Astro. Hah, aku terus masukkan dalam plastic. Pastu, aku simpan sedia depan pintu supaya nda lupa. Balik aku ikut bapa juga, sebab bapaku mau ambil adikku di sekolah agama d Pekan Beaufort. Sementara menunggu beliau, aku singgah depan tv. Tengok ‘The Law Of Ueki’. Siuk jua kartun tu. Dia boleh tukar sampah jadi pokok. Nakal jua kau ne. Tingkatan empat pun masih suka tengok katun. Ah, dilayan bah. Kartun pun bukan senang mau buat. Yang penting tengok cerita tu. Itu ja yang aku suka kalau stay di rumah.
                Ok. Ada sudah bapa ne. Aku pun ready turun ke kereta. Standby tuk jumpa si Amin hehe. Sebelum jalan tu, mamaku tanya lagi, untuk apa juga baju banyak-banyak ne aku bawa. Alamak, pening aku apa mau dijawab ne. kalau aku jawab mau kasi si Amin, malu la aku. Ah, aku cakap lah yang baju ne tuk projek kami. Tapi, bila aku teringat si Amin, terus aku cakap jualah pat mama, abju ne aku mau sedekahkan pat dia. Wah, mamaku terus sokong aku. Tapi, kena ceramah lagi sikit, mau menipu kan. Mestilah mamaku marah. tapi ndalah marahnya marah berabis. Marah-marah sayang. Dia cakap kenapa juga tidak bagitau awal-awal. Boleh dia tolong pilihkan baju tu tadi. Aku pun Ketawa ja hehehe… aku cakap aku malu mau beritahu pat mama. Almaklumlah, tak pernah pun aku besedekah-sedekah ne.
                Selepas besalam dengan mama, cium tangannya, dia cakap belajar baik-baik. Aku pun teringat, kalau la si Amin kena pesan macam ne, mesti dia rasa gembira kan. Ne apa boleh buat, dia sudah tiada mamanya lagi. Dalam hatiku cakap. I Love U Mom. Baru akli ne aku rasa verat mau aksi tinggal mama aku di rumah. Lepas ne aku anda mau lagi malas-malas di rumah. Aku mesti tolong mamaku masak ka,cuci baju ka. Sebab kalau sudah tiada, nah macam si Amin.
                Baru tambah...
               Sampai ja aku dibilik. Terus aku baring di katil. hairan juga tiada si Amin dalam ne. Mana dia pergi pun aku nda tau. Sudah jam 6 petang. Aku terus bangun dan pergi mandi. Hah, biasalah asrama, tandas tingkat atas ne tak boleh guna. Paipnya habis patah mematah. Memang aku sudah tau pun patah sebab aku yang kasi patah. Hahaha..time ne baru mau sedar kunu. Masa buat nda mau ingat. Senyum-senyum aku masa melintas depan tandas tu. Aku nampak si Fitri ne macam orang asli dah. pakai seluar dalam ja jalan-jalan di koridor. Alah tembirang la tu konon, mau kasi tunjuk tagap dia tu. Aku tengok tagap lagi si Amin tu dari dia. Aku buat selamba ja masa dia tengok aku. Senyum-senyum kunun dia tengok aku. Bukan apa dahlah hitam, belagak lagi tu. Dia ne ntah penganut mana ntah. tiba-tiba ja ikut-ikut kumpulan kami ne. Nda register pun cis, panas tiba-tiba ne. Fitri ne la punca dia. Hai malas aku pikir pasl dia.
            Aku buka ja daun pintu. Nampak sudah senyum kambing si Amin ne. Astaga, time mandi pun senyum-senyum.
            "Budu kau ne Min. Time mandi pun kau senyum-senyum ka?"
            "Bukan apa bang. Yang abang mandi bawakertas ne kenapa mau p kelas ka bang hahaha...?"
             Kurang asam. Aku tebawa kertas pula ke tandas ne. Aku tengok ada kertas terselit di ketiak.Ntah macamana dia boleh tersepit di ketiak aku ne. Patut la si Fitri senyum-senyum tengok aku. Aduh malu sial. Ah relaks aku cover juga ne. Hah, lau pasal cover-cover ne memang kemahiran semulajadi aku.
              " Eh kau ne, ada ka pula pegi kelas. Kertas ne aku mau buang. Semak betul dalam bilik tu tadi"
              "Oh, ingatkan abang mau baca."
               Aku pun buang ja kertas tu macam tu saja. Alamak nasib baik ada tong sampah di depan pintu mandi tu. Nah, habis basah semua. KErtas tu baru ja Cikgu Muaidi bagi tadi. Dia suruh hantar esok. Aiya, matilah aku. Sah-sah esok kena rotan lagi ne. Bodohnya. Dahlah cikgu Muaidi tu garang. Tapi aku buat selamba ja. Aku pun mula cuci baju tu. Sentap-sentap baju pun dah tak seronok dah ne. Bad mood betul aku.
              "Abang Semboi. NAnti boleh ajar saya Sejarah ka. Tadi saya kena denda cikgu. Sebab tak tahu apa tu kompas. Ingatkan kompas ne macam komputer. Rupanya bukan"
             " Astaga kau ne. Sejarah pun nda pandai ka. Boleh bah, nanti la mas belajar kau jumpa abang ya."
             "Terima Kasih bang."
             "Emm.."
              Alamak punyalah aku tembirang. Padahal aku pun Sejarah D, PMR. Mau ajar lagi kunu si Amin ne. Alah apa la juga kan setakat subjek sejarah Tingkatan Satu ne. Senang saja bah tu. Siap cuci baju kami pun keluar sama-sama.
              "Oi kau ne, Geografi lah, ada ka pula sejarah belajar kompas."
              "Oh yakah, sory bang. Mana la saya tau baca. Hehe.."
              Aku pun satu bodoh. Ikut juga cakapnya ne. Bah.. aku pun lambat pick up. Mana taknya bingung tuk esok. Kena denda lah ne. Demi kesemboianku, lantaklah.
           
Baru sambung...
          Sampai di bilik, kami pun buka la loker masing-masing. Aku tengok yang lain ne belum sampai. sebab dorang mewakili sekolah main bola peringkat bahagian di Sandakan. So, buat masa ne, aku dan Amin ja lah menjadi penghuni bilik ne. Aku pun pakai la baju melayu beseluar jeans. Memang favourite aku. Dah jadi trend juga masa tu. Smart apa, berjeans nampak rugged sikit. Barulah samseng namanya. Aku ketawa tengok si Amin, dia pakai sarung tapi di belakangnya belubang. Aku pun tegurlah dia. Dia pun ketawa juga. Aku cakap nah ambil sarung dalam plastik yang aku bawa tadi. Tapi, aku belum cakap lagi yang aku bagi dia. TAkut juga dia tesinggung. Aku cakap pakai sajalah dulu. Memang teruk sudah bah juga kain sarung dia tu. Aku rasa kalau aku tarik koyak tu hahaha. Sudah siap kami bebaju, kami pegi surau sama-sama.
              Sudah selesai solat isya' kami pun pergi ke bilik belajar. Si Amin macam yang dijanjikannya, mau belajar geografi dengan aku. Aku pun ajar la juga. Setakat ne ok lah sebab tak berapa mendalam sangat geografi yang dia belajar. Boleh lah aku kelentong-kelentong sikit. Pak! kena sebiji pukulan kena kepala si Amin. Terhantuk juga kepala dia di meja tu. Dia pun beralih kerusi. Pelajar-pelajar lain pun memandang ke arah kami. Mereka tak berani mau campur. Dahlah badan si Bob ne besar macam beruang. Muka pun macam beruang. Memang dulu dia selalu kena cakap beruang. Sebab tu nama dia Bob, Beruang Oh Beruang. Ganas juga dia ne erk! Mengalh-ngalahkan sifu dah ne.
              "Oi, budak situ kau. Aku mau duduk sini."
              Alamak, dia dah datang dah. Bob, assistant aku la kiranya. Dia ne satu kelas dengan aku. Dia ne dulu pun sama macam si Amin ne. Selalu kena buli. Aku lah yang tolong dia selalu. Sebab tu dia setia sangat dengan aku. Jadi assistant tu pun dia yang pandai-pandai mau. Dalam hatiku, aku tak lah boleh kasihan dengan si Amin depan si Bob. Jatuhlah maruah aku ne nanti.
              " Ah Bob, kenapa?"
              " Semboi, kerja rumah tu aku nda pandai buat. Kita buat sama-sama?"

Baru tambah...
              " Minta dulu rokok mu bah. Mari pi tandas."
              " Ada bah. Bah.."
              Kami pun berjalan ke tandas di sebelah bilik belajar tu. Dekat saja. Aku bukan apa, aku nda mau si Amin tau kertas aku buang tu, kerja rumah. MAlu oh, nda la somboi.
              " Bukan apa Bob. Aku terbuang kertas ku tadi time mandi. Ntah mcmn boleh aku bawa p mandi tadi petang. Habis la ne."
              " Astaga kau buang kertasmu. Matila kau kena denda bsiuk."
              " Tulah, aiya. Ndapa bah, samseng kan. Mana la takut apa-apa."
              " Ya bah, sifu mana boleh takut. Eh satu lagi si Ayu kirim salam. Dia suruh sampaikan tadi. Aku jumpa di kantin."
               Huhu..yeahoo. Punyalah aku hepi dengar berita tu. Dah lama aku mau tackle si Ayu ne. Dahlah cantik macam Nora Danish. Putih pula macam bulu kambing. Eh ada ka pula macam kambing. Aku ne memang tak pandai hiperbola bpmastik ne. Dulu, aku suruh junior aku buat surat tahun lalu. Pretend la aku yang tulis hahaha. Tapi aku mesti pretend depan si Bob ne. Buat-buat tak layan la macam tu.
               " Oh, waalaikumsalam."
               Cey, padahal dalam hati bedebar-debar dah ne mau jumpa esok. Aku rasa macam tedy bear Mr. Bean ja buat muka relaks campur bedebar ne. Boleh-bolehnya. Kurang asam punya Ayu. Cantik matanya melentik macam bulu mata unta. Kalau ada dia depan aku skrg ne, aku gigit-gigit dia macam bantal ku tu; yang hancur dah akibat dua belas kali mimpi pasal dia.
              Esoknya, aku spray perfume adidas yang jarang-jarang keluar tu. Dahlah mahal. Nanti kalau kaan ku datang habis la dorang minta. Aku rasa mereka balik hari ni. Aku tengok si Amin masih tidur ah biarlah. Dia kelas petang juga.
              Aku geletek si Ayu dari belakang. Peh, memang cun la senyuman dia. Masa dia pusing, aku tercium bau wangi perfume dia. Aku sedut la habis-habis. Tiba-tiba dia cuit hidung aku. Amboi manjanya dia.
              " Hai Ayu, I love You."
              " Eee, Zudin ne. Suka betul kacau Ayu kan"
              Amboi melentik badan aku  dengar kata-katanya tu. Memang aku gigit la si Ayu ne nanti.
              " Memang la Ayu, di kelas ne kau saja yang paling cantik. Kau jelah yang layak aku kacau dan aku saja yang layak kacau kau"
              " Ah, yelah tu. Maksudnya kau jak yang paling emsem ne kan"
              " Ya betul!"
              " Haha. Perasan juga kau ne kan. Aih entah kenapa aku boleh suka dengan kau ne Zudin. Tapi, sebenarnya kau ne lucu lah. Aku suka gaya mu tu. Tak lah sombong. Berani. Sweet. Comel. Pandai. dan jjajal la juga, tapi macamana kau boleh skor tinggi dalam exam ah?"
              Aku pandang ja si Ayu ne berkata-kata. Memang sengaja aku tak jawab soalannya ne. Dia pun Bukan bertanya betul-betul juga. Padahal dia la bah yang paling atas selalu dalam kelas.
              " Ah kau ne, nda la bah aku ne babal sangat. Tapi kalau aku belajar berabis, kalah kau Ayu"
             " Ya ka tu. Hahaha... bah kita lawan ah exam bulan depan ne. Siapa kalahdi bawah, yang di bawah jadi kuli yang di atas. Ah, Zudin berani?"
              Nah aku gigit tangan si Ayu. Sampai jua hajat ku mau gigit dia. Siapa suruh mencabar jejaka paling emsem di kelas. Dia tidak marah. Tapi, dia kejar aku di kelas tu. Ayu memang baik hati dan penyayang. Pasal tu aku minat dengan dia, sebab dia ja yang paling sporting dan sesuai dengan aku. Satu kepala. Kerjanya ketawa dan mengejek aku ja. memang best kawan dengan Ayu. Ya Allah, cantiknya ciptaan-Mu. Memang aku setia dengan Ayu sorang ja. Kompom tak cari lain.
             Aku balik ke asrama senyum-senyum. Sampai ja di tangga pertama, Aku nampak Si Amin memungut kain-kainan. Macam aku pernah tengok kain-kain ne. Astaga kain dalam stor ku pula ne. Kainyang aku mau bagi si Amin. Aku tengok si Amin lebam biji mata dia. Kakinya pun biru.
             " Amin, kenapa kau? siapa pukul kau ne?"
             " Em abang semboi, ne ada tiga orang di bilik tadi. Dorang suruh saya keluar dari bilik tu tapi saya cakap tak mau. Macam biasalah bang kena puku la jawabnya. Pastu, mereka buang kain kain abang. Saya tolong kutip. Aduh sorry la bang, mereka ingat ne saya punya."
             " Oh, di bilik kita ka?"
             "Ya"
             " Mari aku tolong kau kutip. Kawan-kawan aku juga tu."
             " Oh, kawan abang."
              "Ya, dorang tak kenal lagi bah tu. Ndapa bah biar aku urus tu. Mari naik."
              Kami pun menaiki tangga tersebut. Sampai ja di bilik, memang sah kawan-kawanku. Suardi, Ipul dan Jai bertempiaran tidur. Maklumlah, baru ja sampai dai Sandakan. Penat la tu. Aku pukul kepala Suardi pakai baldi. Wah, no respon. Aku pukul punggung si Jai, aik macam mayat dah ne tiada kesan. Akirnya aku sungkit hidung si Ipul. Nah baru tebangun.
                Bangun ja si Ipul, macam ular baru bangun dari hibernasi. Dah memang badan kurus macam ular pun. Aku pun bagitau lah suruh semua bangun. Aku nak cakap pasal si Amin ne.
                “ Eh Ipul, kasi bangun during dua ne. Aku mau cakap pasal budak ne sikit.”
                Bangunlah juga budak dua orang ne. Dua-dua terus bangun nampak aku depan mata mereka. Alah biasalah, dah lama tak jumpa semenjak cuti sekolah tu kan. Kami besalam-salam. Pastu baru aku mula cerita.
                “Ne, aku mau cakap sama kamurang. Si Amin masuk geng kita juga. Tak payahlah kamu tanya kenapa. Jangan ja buli dia. Sebab aku dah geng karas dengan dia ne.”
                “Eh apahal kau ne Sem. Tiba-tiba pula kau jadi baik sama junior ne?”
                “Aiya kau ne Jai, nda payah kau tanya. Kau pam-pam ja sendiri bah.”
                “Uina, tok, kau ne macam lain pukulan mu ne. Pukulan Junior dah sekarang. Hahaha. Bah iyalah bah. Dari kau ja ne, yang penting aku mau sambung mimpi ku sama Cigu K. Siuk dah kami dating kau sungkit pula idung ku bah, aiya.” Balas si Ipul.
                “Bah, settle. Pi lah kamu sambung tidur tu. Tidur ja kamu ne. Aku taulah kamu kalah kan di Sandakan. Hahaha…”
                “Uina, kalah mungkin. Menang bah kami. Menanggung kekalahan. Hahaha” Tingkah si Suardi sambil melompat semula ke katilnya tadi.
                Aku pun ikut juga melompat ke katil ku. Si Amin ku lihat bersiap-siap mau ke kelas. Aku tidur terus malas mau makan lagi. Sudah makan di kantin tadi tengahari. Lagipun, lauknya hari ni ‘ikan jaket’ yang memang kepantangan bagi pelajar lama ni. Pelajar baru bantai ja. Bukan apa, junior ne suka betul menayang-nayang muka depan cewek. Alah, mau tunjuk ensem. Ada yang siap beperfume-perfume lagi ke dewan makan tu. Hah, lantak kamu lah. Kami pun sama juga dulu.
                Hah, asal bangun ja dari tidur. Muka si Amin lah yang menyapu-nyapu ne. Aku tengok kawan-kawan yang lain sibuk bercerita. Aku tengok baik saja mereka semua ne. Ok lah tu. So, aku memang dah ada plan malam ne. Aku mau bawa kawan-kawanku keluar malam ne. Ajak pegi karaoke la di pekan. Lama dah aku berdendam dengan mereka bertiga ne. Adakah patut mereka cakap suaraku macam katak. Aiya, memang tulilah telinga mereka ne. Suaraku yang sedap macam Awie, di cakapnya macam katak. Mereka pun setuju la, kami jalan selepas maghrib. Alah dekat ja pekan dengan sekolah kami tu pun.
                Balik ja kami dari karaoke, yang telah menjanjikan kekalahan mereka bertiga. Sebab aku sudah berlatih di rumah masa cuti. Tapi mereka kan berlatih main bola, hahaha tak dapat sudah kalahkan aku. Sampai ja di pintu gate, kami tak nampak dah security ne. Biasanya ada, tapi malam ne tiada. Kami rasa lain sudah. Tak lain tak bukan, perhimpunan malam la ne. Alamak, kompom kena tindakan lagi dari warden malam ne. Kami pun redah sajalah, sudah alang-alang sampai. Kami tengok, macam biasa ja. Tiada pun perhimpunan. Fuh, selamat. Kami pun naik ke bilik. Time tu dah jam 11.30 something la. Masuk ja bilik kami tekejut, rupanya warden ada di bilik. Ahh, sudah kena lagi kami ne. Tapi, bila kami masuk ja, warden pun selamba keluar. Aik, baik ja mood warden hari ne. Biasanya, dah keluar senjata paling digeruni tu. Merotan di punggung kami. Malam ne tak ada pula ya. Selamat kali kedua. Memang best la malam ne. Sekali tengok si Amin tiada sudah ne. Ke mana pula dia ne. Malam-malam macam ne merayau ke apa. Ah, pedulilah, pandailah dia balik tu. Kami pun tidur la juga.
                Keesokan paginya, kami bangun macam biasa. Orang yang paling lambat si Jai lah. Entah memang dah keturunan lambat bangun budak tu. Tapi, si Amin tiada di katilnya. Katil pun tiada bercadar. Tak perasan pula semalam. Dia cuci kali ne. Tapi, baldinya ada pula. Kenal sangat aku baldinya ne. Baldi betampal salotape karan hijau tu dial ah punya tu. Tiada pula cadarnya dalam. Aik pelik.
                “ Ijam, sini kau.”
                “Ya bang, kenapa?”
                Fuh, kena panggil abang tu. Biasalah taiko kan hehe. Sebnarnya taikucing ja pun. Juniorku bilik sebelah. Sekelas dengan si Amin.
                “Amin mana ah?”
                “Amin, eh abang nda tau ka bang?”
                “ Kalau aku tau aku nda tanya kau la bangang?”
                Uih, saja ja tu mau tunjuk ganas. Biar mereka takut sikit dengan abangnya ne. Ee, tak lah aku ada adik macam dia ne, tak ensem.
                “Semalam kan ada perhimpunan. Jadi, bilik abang Si Amin ja yang ada. Dia kena gantung asrama seminggu sebab abang semua tiada dalam bilik. Dia yang berabis mahu mengaku salah. Sebab warden dah mengamuk semalam tak ada orang yang berani mau mengaku. Semalam juga dia kena hantar warden.“
                Ya Allah. Kena gantung gila. Ipul, Jai dan Suardi pun melompat ke tempat kami.
                “Oi, betulkah kau cakap ne?” Tanya si Ipul.
                “Ya bang.” Balas Ijam.
                “Fuh, selamat juga kita. Tidak juga kena gantung. Hahaha, bagus juga si Amin ne. Bagus nda bertempat.” sampuk si Jai.
                “Oi, budu kau Jai, gilakah, kita yang sepatutnya kenda gantung kau tau ka.” Marahku.
                “ Eh, kalau sudah dia mengaku, mau buat macamana. Untungla bah kita.” Sampuk si Suardi.
                “Wei, bukan apa. Sini kamu aku cerita.”
                Kami letak balik baldi yang kami angkat. Kami ambil rokok sebatang seorang. Pastu, aku pun start cerita.
                “ Kamu tau ka, si Amin tu tak boleh balik ke rumah. Bapanya tu tak suruh dia belajar. Dia suruh si Amin kerja tuk sara hidupnya.”
                “So?” tanya si Ipul.
                “Eh, aku bagitau kamu lah. Si Amin tu sengsara kena belasah oleh bapa dia. Bapanya tu selalu dera dia. Kamu tak nampak parut-parut di tangannya tu, tu semua bekas kena siram air panas tu. Kakinya tempang tu bukan apa, bekas kena hambat pakai kayu masa dia tahun 5 lagi. Sampai sekarang nda boleh bejalan lurus sudah. Sebab tu menyapu pun bejam-jam. Kepalanya bebekas tu, bekas aku pukul dia pakai penyapu masa mula-mula sekolah. Baru aku terajang lagi perutnya. Tergolek-golek dia di koridor tu. Mukanya bengkak sikit tu, aku tau bekas kau tu kan Jai. Ada dia cakap sama aku. Tapi satu dia tak pernah berdendam siapa-siapa.”
                Semua pun mula ada muka kesiankan si Amin tu. Semua pun tunduk ke bawah. Termasuklah aku. Kami rasa bersalah.
                “Ui, yang kau pegi terajang dia tu kenapa?” Tanya si Jai.
                “Alah, bukan apa. Dia tu juga, trip-trip rajin depan aku. Kau tau juga kalau aku, pantang nampak orang rajin ne. Eleh, yang kau pun kenapa kau tumbuk dia. Macam tulah juga situasi aku.” Balasku.
                “ Uinah, sudahlah bah. Bagus kita pegi mandi dulu. Nanti lambat kita pegi kelas, lagi teruk kita nanti.” bidas si Ipul.
                Kami pun melakukan aktiviti harian kami macam biasa. Kami masih lagi rasa bersalah. Masing-masing pun tak senang duduk di bilik. Bilik pun mula sudah bertabur sana sini. Kalau ada si Amin bersih juga sikit. Aku tengok kawan-kawan pun macam dah suka dengan si Amin ne. Alah, mereka ne ganas-ganas juga, tapi ada juga perasaan belas tu. Oleh kerana rasa tak senang sudah merajai, aku pun mula la bercakap.
                “Eh, kamu. Aku rasa baik kita jumpa warden mengaku depan dia. Sepatutnya kita yang kena gantung bukan si Amin.”
                “Sem, aku bukan apa. Kalau kita mengaku, last dah kita punya gantung ne tau. Gantung forever ne kalau kita mengaku. Kau mau ka tinggal di rumah? Kan Jai?” jawab si Ipul.
                “Ya, betul juga si Ipul tu. Matilah kita kalau tinggal di luar. Nda pa, nanti kalau dia balik, kita belanja dia makan bah. KFC la.” Celah Si Jai.
                “Bah, boleh jua. Aku no hal.” Jawabku.
                Kami pun mula happy sikit. Kebetulan hari sabtu. Hah apa lagi kami pun outing la. Tapi di pekan ja pun. Paling-paling pun pegi jamming, main game tintong,  main snuker dan karaoke. Itu sajalah yang menghabiskan duit kami ne. Bila hari sudah petang, kami pun balik naik bas catar. Lain tambang bas d sini. Kalau dari asrama, bayar dalam dua puluh sen ja. Tapi kalau dari pekan ke asrama, lima puluh sen pula seorang. Cuma lambat menunggu orang. Kalau catar, RM3 pun ada sebuah kereta. Jadi bagus kami catar, tambah seringgit ja daripada tunggu lama. Dalam perjalanan tu, aku nampak macam si Amin. Membawa beg besarnya. Memang sah si Amin, sebab beg tu koyak di bawah. Nampak jahitan si Amin yang main hentam tu. Aku suruh pakcik drebar tu berhenti depan dia. Kami suruhlah dia naik, sama-sama balik ke asrama.
                Masa dibilik aku tanyalah dia. Kenapa lebam-lebam lagi ni. Memang aku dah tau pun mesti bapa dia yang pukul ne. Biasalah kebiasaan orang kita, sudah tau bertanya pula. Orang tengah makan, kita tanya lagi, makan ke?. Macam tulah tu.
                “ Ya, bapa pukul. Biasalah tu bang. Dia marah sebab lama tak balik rumah. Dia tak tau sebenarnya saya pegi sekolah.” Jawabnya.
                “Kau jalan kaki eh tadi?” tanya si Jai pula.
                Ah, tengok baru ja aku cakap tadi. Dah si Jai tanya lagi dia jalan kaki ka tidak. Memang begitulah tu.
                “Ya.” Jawabnya ringkas.
                “Kenapa badan kau lebam ne?” tanya si Ipul.
                Aik, dah macam sengaja during ne tanya soalan macam ne. Aku pula yang panas. Terus aku sampuk.
                “Kau ne Jai, sudah dia cakap tadi bapa dia pukul.” kataku.
                “Nda bah, bukan apa. Aku macam tak pecaya betul pula kau cakap tukan. Jahat juga bapa kau ne?”Ujar si Ipul.
                “Tidaklah. Dia memang begitu dari kecil lagi bah tu. Biasa sudah saya. Saya sedih ne bukan apa. Saya tiada duit mau bayar yuran kelas. Duit saya tempat bos. Tapi tiada dia restoran tadi.” sambung si Amin.
                “Berapa mau bayar?”Tanya si Suardi.
                Eh, macam mau membelanja ja si Suardi ne. Memegang poket belakang pula dia. Keajaiban ne. Tak pernah dia belanja junior si Suardi ne. Mau belanja aweksnya pun payah.
                “Kau mau belanja ka ne Di?”
                “Tiadalah. Tanya saja. Jadi, duitmu tempat bosmu tu berapa?” tanyanya lagi.
                Aisey, memang sah kedekut la si Suardi ne. Rupanya menggaru kurap pula dia. Ingatkan mengambil dompet.
                “Yuran kelas tu RM20. Sebab mau pegi lawatan masa cuti pertengahan semester ketua kelas tu cakap. Duit tempat bos tu taklah banyak, RM 650 kot. Sebab duit tu saya kumpul-kumpul, pastu simpan tempat dia. Kalau makan dia yang bagi. So, tak payah lah saya guna duit tu tuk beli makanan.” Jawabnya.
                “ Wah, banyak juga tu.  Kejap. Restoran mana kau kerja ne? Siapa nama bosmu tu?” Tanya si Suardi lagi.
                “Restoran Ah Chai, bos tu selalu kena panggil, Ah Chai juga.”
                “ Alalah, aku kenal bosmu tu. Kaki penipu tu Min. Cousin aku dah kena di sana. Tak pernah kena bayar gaji. Sebab tu tak ramai orang mau kerja sana. Huhu, salah orang dah kau ne. Penipu punya taukeh tu. Jangan harap kau mau cari duit tempat dia lagi. Dia yang ambil tu.”
                Memang padan lah si Suardi dengan bos tu. Dua-dua kedekut. Kenal pula si Suardi ne dengan orang kedekut.
                “ Alah, Di. Kau biar betul ne. Penipu ka tu taukeh. Aina, nasib baik aku di sekolah. Kalau kau kasi tau tadi, lama dah aku pukul tu.” Geram si Jai.
                Uiseh, mengencang si Jai ne tiba-tiba. Betulkah dia mau pukul. Aku nda pecaya la mukanya ne. Biasanya dia lari dulu kalau ada begaduh. Dia ne penakut. Sama junior berani la konon.
                “ Ndapalah. Nah RM20. Ne duit kami kumpul untuk belanja kau KFC ne Min. Tapi daripada belanja kau KFC, bagus kau bikin bayar yuran tu.” Hulur si Ipul.
                Ya tak iya pula. Ada pula duit kami kumpul RM5 seorang untuk belanja dia KFC. Orait selesai hutang.
                "Terima kasih la bang. Nasib Abang semua ne ada. Senang sudah hati saya. Nanti kalau ada sudah duit, saya bayar balik ya bang."Katanya.
                “Ish...tak payah lah kau bayar. Duit pun kau tiada. Memang kami ikhlas bagi tu, sebab kau sudah tolong kami. Kalau kau bayar juga kami belasah kau ne."Kataku pula.
                 Ya." Jawab Ipul, Jai dan Suardi serentak.
                “Belasah ja lah. Setakat abang bertiga ne mana lah saya takut." Jawabnya bersahaja.
                Kami berempat naik angin. Tapi, tengok dia senyum kami tau dia berseloroh. Kami semua ketawa terbahak-bahak. Jadi Geng Sudah!!!
                Semenjak daripada itu, kami berempat sudah terikut dengan gaya si Amin. Kami semakin lama semakin cemerlang kerana ter’motivate’ dengan kejujuran dan kemuliaan hati si Amin. Pelajaran kami pun semakin meningkat nampaknya. Kesedaran kendiri yang warden kami selalu cakap pun mula masuk ke dalam otak kami. Tapi aktiviti membuli kami tetap diteruskan, sebab kami berlima sudah dilantik menjadi pengawas asrama menggantikan pengawas lama. Fuh, tak sangka pula dapat juga merasa jadi pengawas. Aku dah jadi setiausaha, si Ipul jadi ketua Biro Sukan, Si Jai dan Suardi dilantik menjadi Biro Kebersihan dan Keceriaan, dan si Amin Biro Sidang Petang. Kami la yang berkuasa sekarang mengarah semua pelajar dalam berdisiplin. Walhal, kami yang selalu memberontak ne.
                Setakat itu, lamunanku terhenti. Aku bangun dari katilku. Jam dah menunjukkan jam 4.30 petang. Dah tiba masa riadah. Aku lihat, Jai, Ipul dan Suardi dah bersedia berpakaian sukan. Petang ne kami ada perlawanan bolasepak antara  guru dan murid. Aku yang masih duduk di katil mula memakai pakaian sukan. Jai, Suardi dan Ipul mendekatiku.
                “Eh, Sem. Nanti kau jadi striker. Aku tak dapat la hari ne.” Tegur si Jai.
                “Bah, mana saja.” Balasku.
                “Alah, sudahlah Sem. Janganlah kau kenang sangat dengan arwah tu. Tuhan lagi sayang dia bah. Dia dah selamat sampai, yang kita ne entah macamana.  Tapi memang kau yang paling rapat dengan arwah  tu kan.” Tegur si Ipul.
                “Sudahlah, kan dia sudah cakap jangan kesian dia. Kisah tiga tahun lepas tu, masa kita tingkatan empat kan. Sekarang ne kita sudah tingkatan Enam Rendah, buat apa mau di ingat lagi. Tapi sebenarnya  aku pun masih teringat dia juga.” Sambung si Jai.
                “Ah sudahlah. Kamu nasihat aku kamu pun sama juga dah. Pegi dah.  Mari kita kasi kalah cigu-cigu tu lagi bagus. Bukan aku tak tau, si Jai ngigau si Amin saja. Si Ipul selalu tengok gambar dia kan malam-malam. Kau Suardi, selalu pegi makan di restoran dia kerja dulu kan. Hahaha kamu ingat aku nda tau ka.”
                “Aiya kedapatan oh.” tersipu-sipu Si Jai.
                “Hahahaha” Ketawa kami berempat.
Sekian, Terima Kasih.
By,
Acil

Ulasan

  1. smseng plak ko skola mngah dlu...
    bkn ko gud boy ka time kta skola rndah dlu...hahah
    btw, ni true story ka??
    mna sdh c amin???

    BalasPadam
  2. ~Nieza~ alah samseng sikit ja....itu pun dulu, sekarang baik sudah...alim alhamdulillah...

    BalasPadam
  3. salam..cerita yg sgt menyayat hati..
    tp pnh dgn pengajaran..
    cuma sy nak tau sebab arwah amin meninggal?
    moga rohnya sntiasa dicucuri rahmat..amin

    BalasPadam
  4. Arwah Amin meninggal sebab paru-paru berair, dan buah pinggang sebab terlalu banyak bekerja...Amin semoga beliau di cucuri rahmat..

    BalasPadam

Catat Ulasan

Terima Kasih atas komen yang anda berikan. Ianya amat berguna dan saya amat menghargainya.

Catatan popular daripada blog ini

Tarian Adai-Adai

Sumandak!

Ingat