Hanya Seketika

Aku sangat penat
Mengingat dan berkeringat
Membanting tulang empat kerat
Semakin lama semakin berkarat
Liur rasa sangat kelat
Mungkin sudah termakan lalat

Aku cuma ingin seketika
Bersandar kepala
Melelapkan mata
Agar pulih semula tenaga
Penuh semangat waja
Meneruskan perjuangan tiada penghujungnya

AcilKecik

Berdasarkan sajak di atas, penulis iaitu saya ingin meluahkan perasaannya terhadap seseorang. Dia merasakan bahawa dia tidak layak untuk mendampingi gadis tersebut. Walaupun begitu jauh disudut hatinya menginginkan sesaat bersama walau dalam maya untuk merebahkan kepenatan iaitu untuk meluahkan rasa dirinya disamping gadis berkenaan. Dia sudah penat dengan keadaan dirinya. Oleh itu, harapannya sangat tinggi untuk mendapat kasih seketika daripada sang gadis yang disukainya supaya dapat menerima semula kenyataan bahawa dia tidak layak kepada gadis tersebut. Walaupun sudah berkeringat mencuba untuk melayakkan diri tetapi jejaka itu pasrah menerima kenyataan yang pahit itu. Namun, jejaka itu tidak akan berhenti dengan perjuangannya mendapatkan gadis tersebut pada rangkap terakhir sajak itu.


"Meneruskan perjuangan tiada penghujungnya"

Cinta jejaka itu tidak akan pernah luntur walau sesudah dia kalah menawan hati si Gadis.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Tarian Adai-Adai

Sumandak!

Ingat