Jumaat, 4 November 2011

Buat Saudara dan Saudariku

Salam,

Kehadapan saudaraku disana. Harap sihat hendaknya. Alhamdulillah aku baik-baik saja.

Warkah kali ini hanyalah untuk memberi saudara dan saudari sebuah sajak bertajuk "Semai dan Tuai". Sajak ini aku tulis buat tatapanmu kembali. Ianya mempunyai maksud yang tersurat dan tersirat. Ku suratkan siratan ini di warkah kali ini.

Semai dan Tuai

Cukupkah semaianku

Cukupkan semaianmmu

Baik jua semaiannya

Baik jua tuaiannya

Semaian itu tidak lama

Tuaian itu selama-lama

Awas semaian dari perosak

Kalau perosak dibiar membiak

Semaian mana yang tidak rosak

Semailah semua sebanyaknya

Supaya dapat dituai selama-lamanya

Perosak cuma dapat dikurang

Kurangkan perosak sebanyaknya

Supaya banyak hasil tuaiannya

Jika kita lalai menjaga semaian

Hasil tuaian berkurangan

Bila ditimbang kurang amalan

Tak cukuplah semaian

Tak cukuplah tuaian

Sia-sia semaian

Menyia saja

Tuaian.

Nukilan,
Acil

Itulah dia sajaknya. Maaf saja jika saudara/i tidak menyukainya. Ianya sekadar untuk perkongsian. Sebagai renungan saudara/i. Diharap ianya disukai oleh mu saudara/i ku. Aku ini tidak pandai menulis tetapi mahu jua menulis buatmu. Jika kau membacanya gembira, gembira jualah aku, jika kau membacanya duka, duka jualah aku. Ini kerana, lihat saja bentuknya, seperti jenazah. Ianya memang berkait tentang hidup dan mati. Jika kita sentiasa berfikir tentang mati, maka menuai sajalah kita. Jika kita jarang sekali mengingat mati, maka rosaklah tanamanmu. Jika kita terus malas menyemai, maka menyia dan kepunanlah kita.

Salam sayang buatmu. Semoga ketemu lagi disini. Bersua denganmu kunanti-nanti. Sudah bersua kugali-gali.

Baiklah sampai disini dulu tulisan ku berhenti. Lain tika lain masa akan ku khabarkan lagi buatmu.

Saudaramu,
(^_^)
Acil