Sedekah

Assalamualaikum kepada semua pengunjung!

Alhamdulillah.
Hari ini, masuklah hari ke 22 berpuasa. (Harap anda semua pun puasa penuh ye :D)

Saya cuma nak berkongsi bahawa adalah baik sekiranya kita banyakkan bersedekah pada bulan Ramadhan. Jom dengar cerita yang saya dengar semasa menonton rancangan 30 minit bersama Ustaz Don:

Cerita pokok kurma condong.



Pada zaman rasulullah, ada sebuah pokok kurma yang condong. Pokok kurma itu dimiliki oleh seorang pakcik. Dia sangat sayang pokok tersebut kerana memiliki buah yang lazat. Masalahnya, pokok tersbut condong ke rumah jiran pakcik tersebut. Jiran pakcik itu tersangatlah miskin. Jiran itu mempunyai anak-anak kecil.

Pada suatu hari pakcik kurma tersebut menjolok buah kurma tersebut. Setiap kali menjolok buah kurma itu akan jatuh ke rumah si miskin tadi. Apa lagi anak-anak si miskin ini pun terus memakan buah kurma yang jatuh itu. Oleh kerana terlalu sayangkan buah kurma itu, pakcik tersebut terus merampas semula buah kurma tersebut daripada anak si miskin tadi. Sehinggakan kurma yang sudah di mulut itu pun pakcik tersebut korek. Si miskin tadi berasa kasihan dengan anak-anaknya. Lalu, dia pergi bertemu dengan rasulullah. Dia pun menceritakan kisah tersebut. 

Maka, rasulullah pun segera pergi ke rumah pakcik tersebut. Rasulullah berkata kepadannya, ingin membeli pokok kurma tersebut dan menjanjikan sebuah pokok kurma di syurga. Namun pakcik tersebut enggan menjualnya. Rasulullah pun mendiamkan diri. Baginda tidak dapat berbuat apa-apa kerana pakcik tersbut merupakan pemilik pokok tersebut.

Berita ini telah sampai ke telinga sahabat rasulullah. Beliau terus pergi berjumpa rasulullah dan bertanya.

"Ya, rasulullah, benarkah engkau telah menjanjikan sepohon pokok kurma di syurga kepada pakcik tersebut."

Rasulullah pun berkata

"Ya"

Sahabat tadi bertanya lagi.

"Ya, rasulullah, adakah jika aku berjaya membeli pokok kurma tersebut dan menghadiahkannya kepadamu akan engkau janjikan sepohon kurma di syurga?"

"Ya, aku akan menjanjikan kamu sepohon pokok kurma di syurga." Kata rasulullah.

Bergegas sahabat tadi berjumpa pakcik tersebut.

"Pakcik, saya ingin membeli pokok kurma pakcik. Berapakah harga sepohon pokok kurma itu? katanya.

"Sungguhkah kamu ingin membeli pokok ini?"

"Ya" balasnya.

"Baiklah. Aku akan menjual pokok ini dengan empat puluh pokok kurma dalam satu ladang"

Sahabat tadi diam. Bukan berdiam samada mau menjual atau tidak, tetapi sedang mengira samada pokok kurmanya mencukupi atau tidak.

"Baiklah. Aku membeli pokok kurma kamu ya pakcik" Katanya gembira.

" Tetapi aku mahu kau bersumpah atas nama Allah bahawa kamu..."

Belum sempat pakcik bercakap, sahabat tadi bersumpah.

"Aku bersumpah atas nama Allah, aku mejual empat puluh pokok kurma dengan sebatang pokok kurma ini"

"Baiklah, aku jualkan kepada kamu pokok ini".

Dengan pantas, sahabat tadi berjumpa dengan rasulullah.

"Ya rasulullah, aku hadiahkan kepadamu pokok kurma condong ini" katanya dengan gembira.

Maka rasulullah pun bergegas ke rumah si miskin tadi dan berkata.

"Wahai saudara, aku hadiahkan kepadamu pokok kurma ini" Kata rasulullah.

Maka, dapatlah si miskin tadi menikmati kurma yang lazat itu.

Begitulah ceritanya. Mungkin ada terkurang atau terkasar saya memohon maaf.

Melalui cerita ini terpancar betapa indahnya pekerti rasulullah dan sahabat baginda dalam amalan bersedekah. Sahabat baginda sanggup menjual 40 buah pokok kurma di dunia untuk mendapat sepohon kurma di syurga. Begitu indahnya pekerti yang diperlihatkan sahabat baginda. Marilah kita bersama-sama mengambil pedoman daripada cerita ini.

Baiklah sampai disini dahulu. Sampai berjumpa lagi. Wasalam.

Acil
(^_^)

Ulasan

Catat Ulasan

Terima Kasih atas komen yang anda berikan. Ianya amat berguna dan saya amat menghargainya.

Catatan popular daripada blog ini

Tarian Adai-Adai

Sumandak!

Ingat