Ahad, 24 Julai 2016

Kritik, Kutuk dan Saran

Assalamualaikum

Oleh: M I Fitri

Mengkritik buku itu bukan mengutuk. Perkara ini sangat penting dan ditekankan di sini. Kita faham, kritik ini menggunakan perkataan yang pedas-pedas. Supaya pengkritik itu nampak wibawanya. Maaflah, perkara ini saya tidak bersatu tuju.

Kritik itu bukan perlu tajam, tapi tepat. Dalam sebuah karya tepat dikeluarkan di baris dan ayat mana. Ia sangat memerlukan masa yang panjang. Lebih-lebih lagi kalau karya itu sudah tersebar dan ramai yang membacanya. Jadi, jika seseorang itu mengkritik dan tidak punya masa yang panjang. Itu sekadar membincangkan. Kritikan itu sangat diperlukan untuk penambahbaikan karya itu sendiri. Manakala perbincangan pula tidak begitu. Ia tidak terikat kepada karya. Mungkin perbincangan membincangkan hal-hal lain di luar lingkungan. Kritikan yang bagus adalah yang disertai dengan saranan.

Kutuk pula adalah menghina. Penghinaan bermaksud sengaja mengatakan keburukan untuk menjatuhkan. Bukan untuk membina. Ini kita harus faham terutama sekali apabila ada pengkritik yang suka menyerang peribadi pengkarya. Ingatlah, jangan lihat orang, tapi apa yang ingin dikata. Ia kadangkala berlaku tanpa sedar pengkritik. Selalu ingatkan diri jangan campuri urusan peribadi ke dalam kritikan. Tidak elok. Kitakan bangsa yang penuh dengan budaya adab sopan. Jadi, bersopanlah.

Saran pula adalah cadangan terbaik yang diberikan; ditimbang berdasarkan pengalaman dan kesesuaian pengkritik. Pernah berlaku penulis di kritik karyanya dan disarankan untuk berhenti menulis. Ini salah. Ini bukan saranan, tapi satu halangan yang berunsurkan dengki. Mungkin. Saranan yang bernas menjadikan pengkarya cepat belajar dari kesilapannya. Menjadikannya lebih maju.

Dalam tak sedar budaya ini sebenarnya seringkali berlaku. Tidak semestinya dalam bentuk penulisan. Malah ketika kita melepak dengan rakan pun berlaku, Jadi, harus kita beringat untuk menjaga adab sopan dan menghormati itu perlu. Adalah lebih baik jika beritahu awal-awal niat kita untuk mengkritik rakan kita itu. Takut berlaku perbalahan yang sia-sia.

Sumber: Google

Sebenarnya, dalam dunia penulisan inilah dilema seorang pengkritik. Takut menimbulkan perbalahan yang sia-sia. Makanya setiap kritikan itu memerlukan masa yang lama untuk menyemak dan memastikan fakta dan sumber ynag digunakan tepat. Ketakutan untuk mencetuskan perbalahan inilah menyebabkan ramai yang memilih untuk tidak menjadi pengkritik.

Kesimpulannya, kritikan ini memerlukan usaha yang lebih berbanding pengkarya. Tugasa yang digalas tidak boleh dilakukan secara sambil lewa. Ia buka sekadar untuk diingati di dunia bahkan di akhirat juga akan ditanya. Kita tidak mahulah menyampaikan fakta yang salah. Akhirnya menyesatkan orang lain. STP