Buku dan Kritikan dalam Seni

Pandangan ini dikhaskan buat penulis baru. Bukan pada umur, tapi baru mula menulis.

Buku itu perlu untuk dikritik. Kenapa? Sebab kalau tidak dikritik ia hanya akan tinggal di rak buku saja. Tanpa ada orang yang mahu mengkaji atau membincangkan lebih dalam mengenainya. Walaupun buku itu bagus.

Siapakah Pengkritik?
Pengkritik tidak semestinya intelektual. Pastinya, pengkritik adalah seorang pembaca yang teliti. Tidak kisah pada latar pendidikannya. Dia orang awam juga boleh mengkritik.

Apa itu kritikan?
Kritikan ialah penimbulan kesalahan dan kebetulan isi kandungan karya. Tidak semestinya penulisan. Lukisan, teater, filem, muzik, tarian, dan kebudayaan lain. Seorang pengkritik akan membuktikan kesalahan yang dilakukan. Membuktikan keindahan yang dilakukan. Kemudian memberi saranan yang terbaik. Samada, kesalahan atau kebetulan yang dibuat itu sesuai atai tidak. Melalui cara ini, penulis dengan mudahnya mengenal pasti kelemahan dan kekuatannya. Melalui kritikan ini juga secara tidak langsung berhasil mendidik audiens atau masyarakat dalam karya. Lihat betapa pentingnya kritikan kepada pengkarya dan masyarakat.

Apa itu buku?
Baiklah kali ini kita spessifikkan perbincangan kepada buku. Buku adalah buku. Sesuatu atau benda yang boleh disentuh. Boleh dilihat dan boleh dijual beli. Itu adalah buku. Pernah timbul isu buku indie dan buku konvensional. Tak perlu pening. Kita cuma ada dua jenis buku buku laku dan buku tidak laku. Memang buku genre-genrenya, buku umum, buku fiksyen, buku non fiksyen, buku agama dan macam-macam lagi. Tapi kalau kita ambil di situ ia menjadi terlalu kompleks. Jadi kita mudahkannya, satu buku laku, satu buku tak laku.

Sedikit Pesanan
Buat penuliss baru yang masih memiliki ghairah yang tinggi. Kena ingat satu benda ni. Bila kita mahu minta di kritik jangan paksa pengkritik untuk beli. Kes ini jarang sekali berlaku tapi kena faham perasaan seorang pengkritik. Kalau ya pun mahu ornag sama mengkritik. Bagilah dengan dia.

Saya cadangkan begini, memandangkan seorang pengkritik itu tidak minta di bayar (lainlah kalau dibayar) untuk menulis kritikan buku anda. Bagi satu buku percuma sebagai 'upah' membuat kritikan. Pengkritik ini tidak mahu dibayar pun, kalau dibayar pun digunakan untuk membeli buku. Buku yang paling penting buat seorang pengkritik. Sebagai rujukan. Kalau seorang pembaca biasanya selepas membaca tidak akan merujuk semula. Itulah bezanya seorang pengkritik dan seorang pembaca. Pembaca boleh jadi pengkritik, pengkritik adalah seorang pembaca.

Bukan setakat buku anda semakin nampak dalam masyarakat, malah melalui hubungan penulis dan pengkritik akan menjadi salah satu sumbangan kecil yang memberi impak besar dalam usaha membudayakan baca buku. Menggalakkan masyarakat untuk membaca.

Kenapa?
Harus diingat dalam teori perniagaan. Manusia membelu bukan mengikut logik akal. Tapi melalui emosi. Kritikan sangat memainkan peranan penting menggugah benteng emosi pembeli.

Ini cuma sekadar pandangan peribadi. Tidak salah rasanya untuk memberi pandangan,

Catatan popular daripada blog ini

Tarian Adai-Adai

Sumandak!

Ingat